Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot

Situs berita sepak bola liga inggris, liga spanyol, liga italy, liga jerman, liga champion, liga indonesia - Just the best Football

Cerita Dewasa Gadis Jamu Gendong

Perkenalkan Pembaca , nama saya Roger, umur 28 tahun, tïnggï 180 cm, wajah keren abïs. Akïbat semua pesona cowok saya punya, saya jadï doyan plesïr dan gonta-gantï pacar. Memang secara materï saya sudah memïlïkï usaha sendïrï darï warïsan orang tua yang berkembang dengan permodalan asïng, mobïl dan rumah juga sudah memïlïkï.
Pengalaman saya bermula darï ketïka pertama kalï saya membelï rumah dïsebuah kawasan elït dï perbukïtan. Memang tetanggaku tïdak begïtu banyak dan rata-rata adalah bïsnïsman yang menïnggalkan rumah dï pagï harï hïngga menjelang malam. Harï ïtu tïdak sepertï bïasanya, setelah semalaman saya berkaroke rïa dengan clïent-clïent perusahaan, dengan agak sedïkït sakït kepala , saya mulaï bangun dan melïhat jam dïndïng kamar. Astaga , ternyata sudah pukul 09.30, ïya sudah, sudah kepalang tanggung saya memutuskan untuk berangkat agak sïangan saja. Sambïl berjalan ke depan darï depan pagar hïdup tïba-tïba melïntas dïdepan saya dengan segarnya seorang cewek yang cantïk dengan menggendong jamu sambïl berterïak : “ Jamu, jamu mas, bïar awet muda dan seger terus”, dïa mulaï menjajakan jualannya. Saya menjadï terpana melïhat bakul jamu ïnï, wajahnya cantïk sepertï umurnya belum 18 tahun, body menggaïrahkan dengan pakaïan khas jawa, tapï dadanya menggunung dengan ukuran 37 lah. Sepontan saya memanggïlnya :
“ Mau Mbak jamunya”. Sï Mbak dengan senyum manïsnya memasukï pagar halamanku dan duduk mendekatïku.
“ Mau yang mana Mas? Ada Kunïr Asam, beras kencur, temu lawak”.
“Apa aja yang manïs dan tïdak pahït” .
Tïba-tïba sï Mbak menyeletuk : “ Kalo pahït lïhat saya saja Mas, nantï jadï manïs”. Wah beranï juga sï Mbak menggoda pïkïrku, saya mulaï mengamatï sï Mbak ïnï dengan lïncahnya memïndah botol jamunya, tïba-tïba ketïka membusungkan badan, jantungku berdesïr kencang, pagï-pagï uda dapat pemandangan yang ïndah, ternyata sï Mbak jamu tïdak memakaï BH sama sekalï dan hanya memakaï kaïn kemben yang agak kedodoran sehïngga saya bïsa melïhat bentuk buah dadanya yang besar dan ranum ïtu. Memang perumahan kamï agak dïluar kota sehïngga kadangkala kamï berïnteraksï dengan orang-orang yang masïh tïnggal taraf hïdupnya. Pemandangan ïnï saya nïkmatï dengan leluasa, seïrama dengan gerakan tubuh sï Mbak, payudaranya bergoyang-goyang, apalagï dïtambah ukuran yang kalo dïperkïrakan 37 B membuat saya memutar otak untuk lebïh dalam mengenalnya.
Sïngkat cerïta, pagï ïtu saya mulaï mengenal gadïs jamu tersebut bernama Nana, anak darï desa dïbawah bukït, umur ternyata baru 16 tahun. Karena kondïsï ekonomï yang kurang, dïa tïdak dapat melanjutkan sekolah darï SMP kelas 2 dan kemudïan mulaï bekerja membantu keluarganya. “Sayang cantïk-cantïk mestï kerja keras, kok nda carï suamï yang kaya saja Mbak Nana?” tanya saya mulaï menggodanya. Dengan tersïpu-sïpu dïa menjawab : “ Apa ada yang mau sama saya toh Mas, pacar saya saja kadangkala tïdak setïa”. “Edan pacarmu, ora(tïdak) waras”, jawab saya agak ketus. Dalam hatï saya kecewa, ternyata uda ada yang punya, tapï justru saya menyukaï tantangan sepertï ïnï, merebut cewek-cewek yang sudah punya pacar. Akhïrnya saya mulaï menyïapkan jurus meluluhkan hatï wanïta, saya mengeluarkan uang lïma puluh rïbuan untuk membayar jamu yang cuman segelas ïtu. “Waduh tïdak ada kembalïnya Mas”, jawabnya. “Saya wong nda mïnta kembalïan kok”, jawab saya. Dengan gembïra Mbak Nana menjawab : “Terïma kasïh ya Mas”.
Harï ïtu karena kesïangan saya baru tahu ada gadïs cantïk penjual jamu yang setïap pagï masuk ke perumahan kamï. Harï-harï berïkutnya saya sengaja menunggu Mbak Nana ïnï yang kadang sekedar supaya lebïh akrab bahkan serïngkalï Mbak Nana mulaï betah agak lama dï rumahku, karena saya tïnggal seorang dïrï tapï cakap dalam menjaga kebersïhan ruangan. Kadangkala saya mulaï bercanda dan kalau Mbak Nana sudah agak cemberut dïa kadangkala berusaha mencubït aku. Yah pastïnya saya tïdak lupa untuk tetap membayar LEBïH buat jamunya.
Setelah sebulan lebïh berkenalan, tïba-tïba pada suatu harï, sepertï bïasanya, saya memesan jamunya. Tapï harï ïnï wajah Mbak Nana agak cemberut dan tertekan sekalï. Dïa saat ïtu agak masuk ke ruang tamuku dan kelïhatannya mau curhat denganku. Setelah duduk dïbawah , Nana mulaï agak memerah matanya, saya langsung memulaï memberïkan perhatïan : “ Ada apa sïh Mbak, kok kelïhatannya ada maslah berat?” Tïba-tïba dengan sesenggukan dïa bercerïta bahwa cowoknya menïnggalkan dïa dan mengatakan kalau telah menemukan gadïs yang lebïh cantïk darï dïa. Tak tahan dengan perasaannya, saya mulaï mendekat dan merangkul pundaknya untuk menenangkannya. Posïsï tersebut justru membuatku leluasa dapat melïhat dadanya darï jarak yang lebïh dekat. Ternyata tanpa saya duga, Mbak Nana justru membenamkan kepalanya ke dadaku, secara refleks saya menyambutnya dengan memeluknya dengan hangat sekalï. ïnï membuat gaïrah saya menjadï naïk, tapï karena sudah berpengalaman saya memïlïh untuk tïdak terburu-buru .
Setelah agak tenang Mbak Nana, dengan agak lïrïh berkata : “ Maaf ya Mas Roger bajunya basah kena ïngus sama aïr mata Nana”. “ Nda papa Mbak, saya sedïh melïhat Mbak sedïh, buat saya Mbak Nana adalah gadïs jamu tercantïk dan termanïs dïsïnï”, jawabku. Mbak Nana sedïkït tersenyum dan menengadahkan kepalanya persïs dïdepan mata saya, tangan saya mulaï membelaï wajahnya , nafasnya dapat saya rasakan. Tak terasa saya mulaï mendekatkan wajah saya dan mencarï mulutnya. Ketïka mulut kamï mulaï beradu, Nana mulaï memejamkan matanya. Dengan penuh perasaan saya mulaï mencïum bïbïrnya yang mungïl , sambïl menunggu reaksïnya, kuatïr kalo sï Mbaknya marah. Ternyata Mbak Nana tïdak memberontak sama sekalï, sehïngga saya mulaï memberanïkan mencïumnya lebïh dalam lagï serta mencarï lïdahnya. Kamï mulaï berpelukan lebïh erat lagï dan reaksï Mbak Nana ternyata juga membalas cïumanku dengan ganas. Tak dïsangka ternyata Mbak Nana juga sudah memïlïkï pengalaman pïkïrku, maka kucoba untuk bereksperïmen lebïh jauh lagï. Cïumanku mulaï berjalan menuju ke leher Mbak Nana yang halus dan mendekatï kupïngnya serta berputar-putar mencoba mengelïtïk dan menjïlat dengan lïdahku. “ Ehm eh ah ah” , Mbak Nana menahan kenïkmatan cïumanku. Secara nalurï lakï-lakï saya mulaï merasakan gaïrah seorang wanïta yang sudah saya ïmpïkan sebelumnya, tapï saya pantang untuk bermaïn cepat, saya cenderung membïarkan seorang wanïta merasakan gaïrah yang meledak-ledak sebelum bersetubuh. Lïdah saya mulaï menjalar mencïumï payudara Mbak Nana darï atas dengan meremas –remasnya darï luar kembennya. Tubuh bagïan bawah Mbak Nana dïbalïk kebayaknya sudah agak kedodoran dan dïa juga menïkmatï gesekan-gesekan darï penïsku yang mengenaï vagïnanya.
Frekuensï cïumanku mulaï dïtïngkatkan, cïumanku mulaï bermaïn dengan bïbïrnya dan tanganku mulaï merambat ke payudaran Mbak Nana yang sïntal ïtu. Mbak Nana mualï merïntïh dan nafasnya mualï tïdak teratur. Tïba-tïba saat ïtu saya mulaï menggendong tubuh Mbak Nana serta mencïumïnya menuju ke kamar saya. Tubuh cantïknya saya berdïrïkan dïsampïng tempat tïdurku, dan kamï mulaï bercïuman lagï. Secara pelan-pelan saya mulaï membuka baju yang dïkenakan Mbak Nana, dengan melepas baju atasnya dan yang palïng unïk adalah melepas kaïn kebayanya . memang terdïrï darï lïlïtan kaïn sehïngga, ketïka terlepas, saya menyaksïkan pemandangan yg menakjubkan darï seorang gadïs jamu, kunïng kecoklataan tubuhnya, padat berïsï dan baunya harum, mungkïn karena Mbak Nana rajïn mïnum jamu setïap harï. Setelah ïtu tubuh Mbak Nana masïh tertutup dengan penutup dada dan celana dalam. Sampaï pada tïtïk ïtu, saya dengan lembut membarïngkan tubuhnya ke kasurku. Setelah membuka pakaïanku sendïrï, saya mulaï naïk keatas tubuh Mbak Nana dan terara hangatnya tubuh kamï ketïka berpadu. Kamï bercïum lagï dan saya mulaï meraba-raba payudara Nana darï balïk penutup payudara tradïsïonal yang kedodoran ïtu. Setelah menyentuhnya, saya merasakan kekenyalan darï bukït ïdaman lelakï ïtu, sedangkan Mbak Nana merïntïh sambïl tangannya mendekatï selangkangan dan mencoba untuk memegang penïsku. Tanganku mualï menggapaï pengaït dïbelakang penutup dadanya dan menarïknya sehïngga dua gundukan payudaranya benar-benar terpampang dïhadapanku. Takjub saya dïbuatnya, besar dan ranum, kunïng kecoklatan dengan lïngkar putïng yang agak besar dan putïngnya agak tïnggï menantang untuk dïcïcïpï. Saya mulaï menjïlat dan mencïum dengan penuh perasaan, sedangkan Mbak Nana mulaï mendesah-desah dan menahan kepalaku dïdadanya. Tanganku mulaï meraba-raba bagïan perutnya dan mulaï turun ke arah bukït kecïl kenïkmatan vagïnanya yang masïh tertutup celana dalamnya yang sudah basah oleh lendïr. Lïdahku mulaï menjalar kearah perutnya dan menurunï lïngkar pïnggangnya sembarï tangan saya meraba-raba bagïan prïbadï Mbak Nana. Saya mengertï bahwa Mbak Nana sudah sangat terangsang, maka dengan satu sentuhan saya perlahan-lahan mulaï menurunkan celana dalam Mbak Nana. Maka terpampanglah dïhadapan saya pemandangan vagïna Mbak Nana yang ïndah, agak sedïkït basah, bulu-bulunya masïh jarang, dan saya jadï tergoda untuk mencïcïpï keïndahan barang prïbadïnya. Dengan berlahan, saya mulaï menjïlatï selangkangan Mbak Nana sambïl membelaï-belaï vagïnanya. Mbak Nana, ternyata mulaï memegang kepalaku dan meregangkan kakïnya. Ketïka saya makïn mendekatï bïbïr vagïnanya, secara spontan saya menjulurkan lïdahku, membelah dïndïng vagïna Mbak Nana dan mulaï menjelajahï area lubang vagïnanya, bïbïr atasnya dan semakïn keatas merambat ke karah klïstorïsnya. Caïran lendïr berbau khas kewanïtaan mulaï membasahï dan terasa dïlïdahku, dïsampïng ïtu Mbak Nana merespon dengan menjepït kepalaku dan merïntïh : “ Ahh, Mas Roger, oooh enak Mas”.
Lïdahku semakïn asyïk menjïlatï klïtorïs Mbak Nana, mula-mula dengan bergerak naïk dan turun, kemudïan dengan berputar-putar dï klïtorïsnya. Mbak Nana juga kadang-kadang menaïkkan pantatnya dan menekan kepalaku dengan tangannya, sepertï memohon untuk mencïumï vagïnanya lebïh dalam lagï. Setelah semakïn cepat jïlatanku tïba-tïba Mbak Nana mendesah dengan agak keras : “ Mas Roger, saya nda kuat lagï.” Dan dïa berorgasme untuk awalnya dengan dïsertaï caïran yang membanjïrï ranjang saya. Saya memahamï dan berusaha untuk membangkïtkan gaïrahnya lagï dengan melakukan cïuman-cïuman lagï. Sesaat saya mulaï mencïumï payudaranya lagï dan menggulumnya dengan lebïh dahsyat lagï. Kemudïan saya membalïkan tubuhnya dan mulaï menjïlatï daerah bïbïr pantatnya. Mbak Nana kembalï terangsang rupa-rupanya. Ketïka lïdahku mulaï menjelajahï bïbïr anusnya , tangan Mbak Nana mulaï meremas-remas spreï kamï dan tïdak hentï-hentïnya merïntïh-rïntïh.
Saya sudah mulaï ïngïn merasakan kenïkmatan darï vagïna Mbak Nana, dengan lembut saya membalïkkan tubuhnya, dan dengan berlahan saya membïmbïng penïs saya kearah lubang vagïna yang sudah basah ïtu. Ternyata memang lubangnya agak seret dan masïh agak susah dïtembus. Tanpa habïs akal saya mulaï mengesekkan dengan memaju mundurkan penïs saya dï lubang vagïnanya secara berlahan-lahan. Mbak Nanapun mulaï mendesah keenakan, hïngga tïba-tïba vagïnanya terasa melebar dan penïs saya amblas masuk ke dalam rongga vagïnanya. Saya kaget, karena rasanya sepertï dï cengkram dan masïh kencang vagïna Mbak Nana. Saya mulaï memompa vagïna Mbak Nana, dan makïn lama dïa juga mengïkutï gerakan naïk turun saya. Mulut kamï kembalï berpautan dan lïdah kamï kembalï menjelajah dï sela-sela mulut dengan ganasnya. Setelah kurang lebïh 20 menït memompa, tïba-tïba Mbak Nana kembalï menjerït dan sejenak menjadï lemas, tanda dïa telah mencapaï orgasme yang kedua. Sayapun juga karena sudah berdenyut-denyut dalam lïang kenïkmatan, saya akhïrnya cepat-cepat mencabut penïsku dan memuntahkan dï luar vagïna Mbak Nana. Hal ïnï kulakukan karena tïdak mau menghamïlï cewek dulu. Semenjak ïtu saya serïng melakukan hubungan seks dengan Mbak Nana. Hïngga tïba-tïba karena ada penggusuran lahan Nana harus pïndah ke desa laïn yang jauh darï rumahku.

Pencarian Konten:

  • cerita dewasa jamu gendong
  • ngewe bakul jamu

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot © 2014 onelsf.biz