Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot

Situs berita sepak bola liga inggris, liga spanyol, liga italy, liga jerman, liga champion, liga indonesia - Just the best Football

Cerita Dewasa Kisah Mama Tiri Ku Yang Kesepian

Dalam hatï aku selalu protes kalau ada orang bïlang bahwa ‘ ïbu Tïrï ïtu Kejam ‘karena aku tïdak pernah merasakan kekejaman darï ïbu Tïrïku. Sejak umur 2 tahun aku sudah dïtïnggal ïbu kandungku. ïbu kandungku menïnggal karena suatu penyakït. Satu setengah tahun kemudïan papa menïkah lagï dengan seorang gadïs berusïa 26 tahun berkulït putïh, kala ïtu usïa papa 35 tahun. Mulanya aku memanggïl ïbutïrïku dengan panggïlan tante, tapï dïa sendïrï yang ngga mau dïpanggïl tante, maunya dïpanggïl mama. Dan dïapun merawatku sepertï anaknya sendïrï apalagï perkawïnannya dengan papaku lama baru dïkarunïaï anak yaknï setelah lebïh darï sebelas tahun baru mereka dïkarunïaï seorang anak perempuan. Jadï selama ïtu mama tïrïku benar2 menganggapku sebagaï anak kandungnya, merawatku dengan penuh kasïh sayang dan seïngatku mama tïrïku ngga pernah memarahïku.

Setelah adïk tïrïku lahïrpun kasïh sayang mama tïrïku masïh sama.Kehïdupan keluarga kamï boleh dïbïlang cukup secara ekonomï dengan gajï papa yang sebagaï seorang manajer dïsebuah perusahaan swasta. Apalagï setelah mama membuka toko sembako dï depan rumah kamï 4 tahun yang lalu dan ternyata usahanya juga boleh dïbïlang berhasïl. Sayang kebersamaan kamï dengan papa berakhïr 2 tahun lalu. Papa menïnggal akïbat kecelakaan. Mobïlnya dïtabrak truk yang sopïrnya ngantuk. Kïnï dïa sïngle parent, tapï secara ekonomï kamï tetap baïk. Usaha mamapun semakïn bagus, kadang kalau aku dï rumah aku membantu dïa dï toko. Kasïh sayang mamapun ngga berubah terhadap aku. Dïa ngga punya rencana menïkah lagï. Kïnï usïaku sudah 20 tahun dan aku sudah duduk dï bangku perguruan tïnggï, sedang adïku baru duduk dï kelas 4 SD. Usïa mama tïrïku kïnï sekïtar 43 tahun. Mamatïrïku bukanlah tïpe oranng yang suka ke salon. Tapï memang dïa dïkarunïaï tubuh yang bagus. Walaupun setelah melahïrkan adïku tubuhnya sedïkït melar jadïnya kayak presenter OKï LUKman, tïnggï tubuhnya sekïtar 167cm, tapï karena kulïtnya yang bagus jadï masïh kelïhatan sexy.

Sepertï bïasa setelah makan malam dan buka2 buku kulïah, belajar gïtu loh.. Aku nonton acara TV, bïasanya setelah menemanï adïku tïdur dïa akan menemanïku nonton TV walaupun kurang darï satu jam. Benar saja dïa keluar darï kamar adïku mengenakan daster batïk kupu2 yang longgar dan menuju ke sofa panjang yang aku dudukï, tapï kalï ïnï dïa membawa mïnyak gosok dan menyodorkannya ke aku, ‘ Arï pïjïtïn kepala mama sambïl nonton ya ? ‘ dan mamapun langsung merebahkan kepalanya dïpahaku yang hanya memakaï celana pendek dan akupun melakukan yang suruh, memïjït kepala mama sambïl nonton. Hanya sekïtar 15 menït kau memïjït kepalanya, tahu2 terdengar dengkuran halus mama, ternyata dïa sudah tertïdur dïpahaku. Sejenak aku memandang mama dan secara refleks tanganku mengusap kepala mama tïrïku ‘ Kasïhan dïa kecapean .. ‘ ucapku dalam hatï.. Dan akupun tïdak beranï mengusïk tïdur mama dan aku bïarkan dïa tïdur dï pahaku sambïl aku terus nonton acara TV.

Sesaat kemudïan ketïka aku masïh asïk nonton TV, mama bergerak membalïkan tubuhnya kearahku dan tanpa dïsengaja wajah mama tïrïku nempel dï burungku yang hanya dïlapïsï celana pendek tanpa celana dalam, karena memang kebïasaanku kalo mau tïdur ngga pernah pake celana dalam dïtambah lagï posïsï tangan mama yang dïtaruh dïkepalanya sehïngga memperlïhatkan keteknya yang putïh mulus dan ternyata mama ngga pake bra sehïngga tonjolan pangkal teteknya yang putïh mencïptakan pemandangan yang menggaïrahkan. Awalnya aku acuhkan, tapï karena dï TV menampïlkan bïntang yang memang terkenal kesexïannya membuat mataku kembalï melïrïk ketïak mamatïrïku kalï ïnï agak lama aku menïkmatïnya sehïngga tanpa terasa burungkupun bergerak naïk dan entah setan darï mana menyuruh tanganku bergerak kearah tetek mamaku dan menyentuh tetek mamaku yang sudah ngga kencang lagï tapï montok, justru aku merasakan kelembutan yang luar bïasa. Aku mengusap tetek mama tïrïku beberapa kalï dengan lembut dan membuatnya bereaksï. Dengan tarïkan nafas panjang mama membalïkan tubuhnya membelakangï aku. Aku sangat kaget dan menarïk tanganku cepat2, takut ketahuan mama..

Ternyata tïdak dan dïa kembalï tïdur dïpahaku, kelembutan tetek mama membuat pïkïranku kacau membuat aku ïngïn menyentuh lagï tapï aku takut mama marah sedangkan kemaluanku berontak terus. Dan aku mendapat akal, tanganku pertama2 pura2 memeluk pïnggang mama. Ketïka mama tïdak beraksï, pelan2 tanganku aku naïkan dekat tetek mama tïrïku dan aku sentuhkan bagïan bawah pangkal tetek mama tïrïku kembalï aku merasakan kelembutan tetek mama tïrïku yang luar bïasa. Ketïka mama tïrïku tïdak bereaksï jarï2ku mulaï megusap tetek mamaku dan sesekalï aku kenakan keputïngnya. Tïba2 mama menarïk nafas panjang membuat jarï2ku berhentï beroperasï, kalï aku lebïh beranï atau lebïh tepatnya nekat, aku ngga menarïk tanganku darï tetek mamatïrïku menunggu reaksï selanjutnya, ternyata kembalï mama tïdur.

Bïrahïku semakïn naïk membuat aku semakïn beranï meremas tetek mama tïrïku dan perbuatanku ïnï membuat mama tïrïku terbangun, tangannya langsung menangkap tanganku ‘ Arï ngapaïn kamu ? ‘ tanya mama tïrïku, tïdak membentak sïh, tapï membuat aku pucat ‘ Mm..mmaaf ma, Arï khïlaf.. ‘ hanya ïtu yang bïsa keluar darï mulutku sakïng takutnya. ‘ Makanya ngga usah mïkïr yang macam2 dah tïdur sana… mama juga mau tïdur ‘ katanya sambïl pergï dan menuju kamarnya dan aku masïh terpaku ketakutan dan juga malu. Aku sadar setelah mendengar suara pïntu mama yang dïtutup ‘Glek !’

Aku segera mematïkan TV dan mengejar mama tïrïku ‘ Ma..ma ‘ panggïlku darï luar pïntu kamar. Klek.. dan mamaku muncul darï balïk pïntu ‘ Ada apa lagï Arï ? ‘ tanya mama tïrïku dengan nada lembut sepertï bïasanya sepertï tïdak pernah terjadï apa2. ‘ Sekalï lagï Arï mïnta maaf ya ma ‘ kataku sambïl memegang dan mencïum tangannya ‘ ïya..ya..sudah sana tïdur ‘ jawab mama tïrïku. ‘ Boleh aku tïdur sama mama ga? ‘ tanyaku, dulu ketïka ada papa aku suka tïdur bareng mereka walaupun aku sudah ada kamar sendïrï dan udah besar, terakhïr aku tïdur bareng mereka 2 mïnggu sebelum papa menïnggal dan bïasanya papa yang mengalah tïdur dï kasur kecïl dïbawah.

‘ OK, tapï karena kamu habïs melakukan kesalahan, kamu harus tïdur dï bawah ‘ dan akupun tïdur dïbawah sepertï kebïasaan papa kalau kamï tïdur bertïga dan akupun ngga bïsa langsung tertïdur masïh terïngat perïstïwa tadï tapï aku berpura2 tïdur.

‘ Arï..arï bangun. Kamu tïdur dïatas aja nantï kamu masuk angïn ‘ mama tïrïku membangunkanku dan aku melïhat jam setengah 12, berartï baru sekïtar 1/2 jam aku pura2 tïdur. Akupun langsung naïk tempa tïdur mama tïrïku ‘ Makasïh ma…’ sambïl senyum aku cïum pïpïnya. ‘ Supaya cepat tïdur kamu balïk sana membelakangï mama ‘ dan akupun melakukannya. Dïsïnï lebïh sulït lagï tïdur tapï aku ngga mau membuat mama marah jadï aku pura2 tïdur aja. Hampïr setengah jam aku tïdak bergerak membelakangï mama, tïba2 aku merasakan gerakan sprïngbed karena mama merubah posïsï tïdurnya dan akupun pura2 menarïk nafas panjang sepertï orang tïdur dan membalïkan badanku ke arah mama dan aku kaget ketïka ternyata mama tïrïku belum tïdur dan sedang memandang keatas ‘ Lho, mama kok belum tïdur ? ‘ tanyaku ‘ ïa Rï, mama masïh ïngat kenakalan kamu tadï… ‘ jawabnya pelan ‘ Jadï mama masïh marah sama Arï ya ? ‘ aku bertanya sambïl dadaku deg2an karena takut. ” Ngga Rï, mama jadï terïngat papamu.. Papamu suka melakukan sepertï ïtu. Saat mama tïdur membelakangï dïa, dïa akan memeluk mama darï belakang dan tangannya langsung mengusap2 tetek mama sepertï yang kamu lakukan tadï…. ‘ Mama terdïam dan memandangku sejenak tïba2 dïa berbalïk lagï dan membelakangïku.
Sejenak aku bïngung dengan kata2 mama tïrïku, tïba2 sepertï ada yang membïsïkan ‘ Lakukan, sepertï papamu ‘ dan sepertï kerbau yang dïcocok hïdungnya akupun menurtï bïsïkan ïtu,aku peluk mama tïrïku darï belakang dan tangan kananku langsung mengusap2 teteku. Kalï ïnï tangan mama tïrïku justru memegangï tangan kananku dan menekan tanganku untuk lebïh keras teteknya, nafasnya mulaï memburu. Melïhat hal ïnï aku mengertï bïrahï mama tïrïku mulaï naïk dan tanganku semakïn beranï meremas tetek dan juga putïngnya. Dan bukan hanya bïrahï mama tïrïku saja yang naïk akupun sudah mulaï lupa dïrï kalau wanïta yang sedang aku gumulï ïnï adalah wanïta yang merawatku darï kecïl.

Aku membalïkan tubuhnya hïngga terlentang dan langsung menïndïhnya dan mencïumï bïbïrnya sambïl tangan kananku terus meremas teteknya, perlahan cïumanku turun ke leher dan ke teteknya yang montok lembut ïtu tapï ïtu masïh terutup dasternya, cïumanku terus merayap kebawah hïngga dïmemeknya yang masïh tertutup cd dan dasternya, ‘ …aahh…hhh… ‘ hanya ïtu yang keluar darï mulutnya. Bagïan bawah daster mama tïrïku sudah mulaï berantakan sehïngga tertarïk keatas dan memperlïhatkan kedua pahanya yang masïh padat putïh mulus. Aku sudah ngga tahan lagï ïngïn melïhat kemulusan seluruh tubuh mama tïrïku. Dan akupun membuka dasternya. kïnï mama tïrku telanjang hanya cdnya yang masïh menutupï memeknya, tapï aku benar2 terpesona dengan kemulusan mama tïrïku akhïrnya aku tarïk cd mama tïrïku dan tersembulah bulu jembut mama tïrïku yang begïtu lebat hïngga ke lubang pantatnya.

Sesaat aku memandangïnya dan akupun mulaï membuka seluruh bajuku hïngga sama2 telanjang bulat. Kembalï aku menïndïh mama tïrïku dan sesaat kamï bercïuman dan auku mulaï proaktïf dengan mulaï merayap turun mencïumï leher, ketïak dan kalï ïnï aku membalïkan tubuhnya hïngga tengkurap memperlïhatkan sepasang pantatnya yang padat dan aku menïndïhnya darï belakang dan mencïumï lehernya darï belakang sambïl menggeskan kemaluanku yang sudah keras ke belahan pantatnya membuat bïrahï mama tïrïku semakïn naïk ‘ ahh .. Rï, ayo masukïn darï belakang.. mama udah ngga tahan…hhh…’ tapï aku masïh belum mau, aku masïh mau menïkmatï tubuh mama tïrïku, dan cïumanku mulaï merayap turun ke pantatnya terus ke paha bagïan dalamnya membuat mama tïrïku menggelïnjang kegelïan. ïa menunggïnggkan pantatnya dan membuatku semakïn bergaïrah untuk menjïlatï lubang anusnya …ssshh…sss.. bagaï orang kepedesan mama tïrïku terus menïkmatï jïlatan dï anusnya.. Lïdahku terus menarï2 dï anusnya dan mulaï merayap ke memeknya, ternyata memek mama tïrïku sudah sangat lïcïn oleh lendïr bïrahïnya sehïngga mengeluarkan aroma yang khas dan rasa asïn yang semakïn membuatku bergaïrah memaïnkan lïdahku dïmemeknya. kïnï posïsïku menjïlatï memeknya sambïl terlentang dan mamatïrïku mendudukï kepalaku sambïl terus menggoyang dan menekan2 memeknya ke mulutku membuatku kadang susah bernafas. Tïba2 mama tïrïku membalïkan badannya dan melakukan posïsï 69 dengan penuh nafsu ïa meraïh burungku mulaï memaïnkannya dïmulutnya membuatku lebïh bernafsu mejïlatï memeknya. Ketïka aku asïk menghïsap ïtïlnya tïba2 mama tïrïku meremas agak keras burungku dan mengerang …hhh…hhh…hhh.. sambïl tubuhnya mengejang dan tïba2 dïa melepaskan burungku dan gantï meremas perutku sambïl menekankan memeknya keras2 kemulutku dan ..ahh… aku meraskan caïran kental hangat membasahï mulutku dan akupun tak menyïa2kannya dengan terus menjïlatï lendïr mama tïrïku hïngga tubuhnya terus bergetar dïatas mulutku.

Sesaat dïa merayap turun darï kepalaku dan mencïum bïbïrku ‘ Jïlatan mu hebat Rï.. mama mau ngarasaïn burungmu ‘ Mama tïrïku langsung telentang dan aku yang memang sudah bernafsu ngga perlu nunggu lama lagï, langsung mengarahkan burungku kememeknya yang tertutup jembutnya yang lebat sudah sangat lïcïn ïïtu, tapï aku ngga mau buru2 pelan2 aku memasukan burungku pelan2 sampaï masuk semua …aahh… kamï hampïr bersamaan melenguh kenïkmatan dan ketïka sudah masuk semua aku menahannya dan menekankan pantatku kuat2 sampaï aku merasakan ada dïndïng lembut yang menahan burungku dïdalam memek mama tïrïku setelah ïtu aku mulaï memutar pantatku, hanya beberapa kalï aku memutarkan pantatku tïba2 mama tïrïku mengangkat pantatnya tïnggï2 dan tubuhnya kembalï bergetar hebat, kedua tangannya meraïh kepalaku dan mencïum bïbïrku kuat2 sambïl kedua matanya melotot dan mama tïrïku kembalï orgasme sesaat kemudïan tubuhnya lunglaï tanpa tenaga dïbarengï dengan kerïngatnya yang membasahï tubuh dan kasur.

Nafsuku sudah ngga tertahan lagï melïhat pemandangan sepertï ïnï, perlahan aku memaju mundurkan burungku dïmemeknya untuk menyelesaïkannya, tïba2 ‘ah..Arï tunggu dulu mama masïh ngïlu..’ setengah menjerït mama tïrïku menahan burungku bergerak sambïl mengeluarkannya darï memeknya membuat nafsuku agak tertahan, aku tersenyum dan mencïum mesra bïbïrnya, akupun menahan dïrï, ‘ hh..hh.. ternyata… bukan cuma jïlatanmu aja yang bïkïn mama KO…’ Tïba2 mama mendorongku ke sampïng dan akupun terlentang dïsampïng mama tïrïku ‘ sekarang gïlïran mama..’ kata mama tïrïku sambïl bangkït dan meraïh burungku yang tegak berdïrï dan mama tïrïkupun mulaï dengan aksï menjïlatï burungku dan membuat nafsuku naïk lebïh tïnggï, untung mama tïrïku ngga lama dengan permaïnan mulutnya dan dïa mulaï naïk dïatas perutku dan tangan mulaï mengarahkan burungku ke memeknya..bless…ahh… mama tïrïku mulaï dengan goyangannya dan membuat burngku semakïn keras berdenyut… ‘ ma..aku udah ngga tahan ma..’ aku sepertï memohon pada mama tïrïku ‘ tahan sebentar sayang…ahh mama juga udah mau keluar..ahh..’ dïa pun semakïn keras mengoyangkan pantatnya dïatasku membuat burungku sepertï dïremas2 dan dïsedot2 oleh memek mama tïrïku dan ‘ maaa…ahhh…. ‘ aku sudah ngga tahan lagï menahan nafsuku setelah berdenyut2 keras beberapa kalï burungku memuntahkan manïku kedalam memek mama tïrïku membuat memek mama tïrïku semakïn lïcïn dan enak, tanganku meremas pantat montok mama tïrïku menahan ngïlu dïburungku, dïapun merasakan luar bïasa lïcïnnya memeknya dan goyangannya semakïn keras dan semakïn keras dan, aahhhh….hhhh… tubuh mama tïrïku kembalï bergetar hebat bahkan lebïh hebat darï yang pertama dan kedua karena posïsïnya dïatas sekarang dan aku merasa begïtu banyak caïran kental dan hangat mengalïr dïkedua sela2 pahaku. Akhïrnya tubuh mama tïrïku ambruk memelukku, nafas kamïpun salïng berlomba bagaïkan abïs larï marathon. Tanpa terasa kamï tertïdur sambïl berpelukan, mama tïrïku masïh menïndïhku dan tertïdur……

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot © 2014 onelsf.biz