Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot

Situs berita sepak bola liga inggris, liga spanyol, liga italy, liga jerman, liga champion, liga indonesia - Just the best Football

Cerita Dewasa Surga Dunia

Namaku erï. Ayahku bowo berusïa 60 tahun dan ïbuku sarï berusïa 35 tahun. Aku sendïrï kïnï berusïa 17 tahun. Aku mempunyaï seorang adïk perempuan yang berusïa 3 tahun dan adïk lakï-lakï berusïa 1 tahun. Aku akan bercerïta kïsah unïk yang terjadï dï keluargaku tïga tahun yang lalu.

ïbu menïkah dengan Ayah yang usïanya 25 tahun lebïh tua ketïka berusïa 17 tahun. Selama 15 tahun, aku adalah anak tunggal sampaï tïga tahun yang lalu ketïka ïbuku hamïl untuk kedua kalïnya. Ayah adalah pegawaï negerï dan ïa sebelum menïkah dengan ïbu, pernah menïkah dengan perempuan laïn, namanya Tante dona. Pertama kalï Ayah menïkah, usïanya 30 tahun. ïa menïkah dengan Tante dona yang kala ïtu berusïa 18 tahun. Darï pernïkahannya, Ayah dan Tante donna mempunyaï 3 anak perempuan bernama maya, tïna dan yenï yang lebïh tua darïku 9 tahun, 6 tahun dan 4 tahun. Ketïka Ayah berusïa 41 tahun, ïa berceraï dengan Tante donna. Setahun kemudïan Ayah menïkah dengan ïbu.

Cerïta ïnï dïmulaï ketïka aku berusïa 14 tahun. Ketïka aku duduk dï kelas 3 smp. Saat ïtu Ayah berusïa 57 tahun dan ïbu 32 tahun.

Jabatan Ayah lumayan tïnggï, sehïngga mampu menghïdupï dua keluarga. Berhubung Tante donna tïdak menïkah lagï, maka kehïdupan keluarga mereka dïtanggung sepenuhnya oleh Ayahku juga. Namun tetap saja, Ayahku serïngkalï dïnas luar kota, yang menyebabkan kesehatannya terganggu. Ayah telah beberapa tahun dïvonïs terkena penyakït komplïkasï gula dan jantung. ïnï juga alasan terjadï sesuatu pengalaman unïk dï keluargaku.

Kïsah ïnï dïmulaï pada suatu harï yang cerah dï rumahku. Saat ïtu menjelang sore. Aku sedang asyïk menonton tv ketïka Ayah masuk ruang keluarga dan berbïcara padaku.

“rï. Ayah mau ngomong.” katanya.

Aku mematïkan tv dan duduk menghadap Ayah. Darï tampangnya aku tahu bahwa ïa ïngïn menyampaïkan sesuatu yang serïus.

“ada apa, yah? Kok serïus banget?” tanyaku dengan heran.

Ayahku kemudïan duduk dï sampïngku, dan dengan wajah serïus ïa berkata,

“begïnï, rï. Kamu ïngat nggak sekïtar dua tahun lalu ïbumu jatuh darï motor ketïka pulang belanja naïk ojek?”

“erï masïh ïngat, yah. Kenapa?”

“kamu tentu juga masïh ïngat bahwa untuk setahun, ïbumu memakaï korset kesehatan penahan tulang punggungnya?”

“ïya, Ayah. Erï masïh ïngat.”

“nah, kamu juga pastï masïh ïngat, bahwa setelah setahun ïtu lewat, ïbumu masïh harus terapï ke dokter.”

Aku mengangguk. Bulan-bulan pertama ïbu berkalï-kalï ke dokter. Namun akhïr-akhïr ïnï, jarang sekalï ïbu pergï ke dokter.

“nah, dokter melakukan terapï pïjat dï punggung ïbumu selama setengah tahun. Lalu setelah ïtu, dokter merasakan bahwa terapï ïtu tïdak perlu lagï dïlakukan olehnya. Tetapï, ïa menyarankan agar semïnggu sekalï Ayah memïjat punggung ïbumu. Sekarang sudah tïga bulan berjalan, sepertï kamu tahu, Ayah serïngkalï harus pergï ke luar kota, jadï, terapï pïjat ïtu tïdak selalu dïlakukan semïnggu sekalï, berhubung Ayah tïdak ada dï rumah.”

Aku hanya mengangguk, namun aku masïh belum dapat menebak arah pembïcaraan Ayah. Maka aku hanya terdïam menunggu penjelasan lebïh lanjut.

“nah,” kata Ayah lagï,”setelah berembuk dengan ïbumu, kamï memutuskan agar untuk sekarang, terapï ïnï harus tetap dïlakukan semïnggu sekalï. Berhubung Ayah tïdak dapat terus-menerus melakukannya, maka sebaïknya mulaï sekarang erï yang melakukan terapï ïtu kepada ïbu.”

“tapï Ayah,” jawabku,” erï tïdak pernah memïjat punggung orang. Apalagï pïjat terapï segala. Kalau salah gïmana?”

“tenang saja, rï. Untuk permulaannya, Ayah akan mengajarï kamu. Kalau kamu sudah bïsa, tentu sudah bïsa dïlepas. Tapï sebaïknya kamu mempelajarïnya secara cepat, karena dalam tïga harï, Ayah harus pergï ke luar kota lagï.”

Aku hanya mengangguk. Berbagaï pïkïran melïntas dï otakku. Tïba-tïba saja aku jadï ïngat ïbu. Usïa ïbu 32 tahun, belum terlalu tua. Selaïn ïtu, ïbu memïlïkï badan yang rampïng semampaï. Dadanya tïdak terlalu besar, ukurannya sedang saja, tetapï bïla ïa memakaï kaos, akan terlïhat gundukan mancung yang membuat lakï-lakï berandaï-andaï, apakah bentuk aslï payudara ïbu. Kulïtnya yang putïh dan wajah yang cantïk bahkan membuat ïbu terkadang juga menjadï obyek fantasïku. Entah kenapa aku tïdak dapat menahan dïrï sehïngga saat ïtu aku mengalamï ereksï hanya dengan memïkïrkan tentang ïbu.

“bagaïmana?” tanya Ayah.”kamu mau menolong ïbumu?”

Aku mengangkat bahu dan mengangguk, untuk menunjukkan bahwa seakan-akan aku agak malas melakukannya, tetapï aku menunjukkan bahwa aku bersedïa. Ayah tersenyum. Katanya,

“kalau begïtu ayo ke kamar Ayah, ïbumu sudah menunggu dï sana.”

Dengan dada berdebar aku mengïkutï Ayahku masuk ke kamarnya. Ketïka aku sampaï dï kamar Ayah, aku mendapatï ïbu telah tïduran telungkup dï tempat tïdur pïjat yang bïsa dïlïpat yang telah dïbelï oleh Ayah ketïka ïa harus memïjat ïbu untuk terapï. Aku kaget ketïka melïhat bahwa daster kunïng ïbu sudah dïbuka dan kïnï bagïan atasnya telah dïtarïk ke bawah sehïngga berjumbel dï pïnggangnya. Punggung ïbu telanjang, namun aku melïhat bh putïh ïbu tïdak dïbuka seluruhnya, melaïnkan hanya bagïan belakang dïbuka kaïtnya, sehïngga aku tïdak dapat melïhat gundukan pïnggïr payudara ïbu, selaïn karena masïh ada bh, juga karena tangan ïbu rapat dï kedua sïsï tubuhnya.

Namun, melïhat punggung ïbu yang putïh dan mulus sontak membuat kontolku perlahan menegang. Ayahku lalu menyuruh aku berdïrï dï sampïng ïbu. Tempat tïdur lïpat ïtu lebïh rendah darï selangkanganku, sehïngga Ayahku dapat melïhat gundukkan kemaluanku yang menonjol. Tetapï, Ayah sepertïnya tïdak memperhatïkan, sehïngga lama kelamaan aku menjadï sedïkït lebïh santaï.

Ayah berdïrï dï sïsï kïrï ïbu, sementara aku dï sïsï kanan. ïa mengambïl lotïon lalu mulaï berbïcara mengajarkan aku cara memïjat ïbu. Aku berusaha memperhatïkan dan mendengarkan pengajaran Ayah, walaupun serïngkalï pïkïranku teralïhkan melïhat punggung putïh ïbu yang sedang dïpïjït ïtu. Apalagï setelah dïberï lotïon yang menyebabkan kulït ïbu tampak begïtu mengkïlat.

Setelah sekïtar lïma menït yang penuh sïksaan bïrahï bagïku, tïba-tïba Ayah berhentï, lalu berkata,

“sekarang kamu coba pïjat ïbu, rï.”

Aku meneguk ludah lalu memberanïkan dïrï memegang punggung ïbu. Kulït ïbu begïtu halus dan lïcïn. Aku mulaï memïjat punggung ïbu, perlahan-lahan namun dengan sedïkït menekan, sepertï yang kulïhat Ayah lakukan sebelumnya. Pïjatan yang dïlakukan Ayah lebïh mïrïp pïjat sïatshu dï mana penggunaan telapak tangan yang membuka lebïh serïng dïterapkan, berbeda dengan pïjïtan ala ïndonesïa yang lebïh mengutamakan kekuatan jarï. Aku menïkmatï tïap detïk kehalusan punggung ïbu yang aku pïjït dengan telapakku. Kontolku sekarang sudah mengeras secara maksïmal. Terkadang aku lïrïk Ayahku, dan kulïhat ïa tersenyum dan kedua matanya terus memperhatïkan kedua telapak tanganku yang sedang memïjat ïsterïnya.

“ïngat ya, rï. Pïjatnya harus sekïtar setengah jam. Lebïh juga boleh. Tapï kamu jangan memaksakan dïrï kalau pegal.”

Aku mengangguk namun terus konsentrasï, berusaha menïkmatï tïap usapan dan pïjatanku dï punggung wanïta yang seksï dï depanku ïnï. Lalu Ayah berkata bahwa ïa akan keluar darï kamar untuk melakukan sesuatu (aku tïdak terlalu konsen mendengar perkataannya), dan ïa akan kembalï sekïtar setengah jam lagï.

Aku sedang asyïk memïjat punggung ïbu sekïtar sepuluh menït, ketïka ïbu berkata,

“jangan terlalu keras, sakït.”

Aku mengurangï sedïkït tekananku, namun ïbu tetap berkata aku terlalu keras. Beberapa kalï aku mengendurkan tekanan telapakku, hïngga akhïrnya ïbu bïlang bahwa pïjatannya sudah pas. Aku amat senang dengan perkembangan ïnï, karena kïnï aku bukan memïjat, melaïnkan lebïh mengelus-elus punggung ïbu. ïbupun tampak beberapa kalï menggumam, tampaknya ïa menïkmatï elusan tanganku. Sementara, aku mulaï panas dïngïn, karena aku tïdak dapat melampïaskan nafsu dï selangkanganku. ïngïn sekalï aku masturbasï dï sïtu. Kegïatan ïnï selaïn membuatku senang karena bïsa mengelus ïbu, tapï dï laïn pïhak membuatku sebal karena lïbïdoku tertahan.

Ketïka setengah jam berlalu, kudengar pïntu terbuka, entah kenapa aku menjadï takut dan kembalï menekan punggung ïbuku agak keras, sesuaï dengan cara Ayahku sebelumnya. Ayahku melïhatku masïh memïjat ïbu lalu berkata,

“oke. Sudah cukup. Bagaïmana, bu? Pïjatannya cukup enak?”

ïbu kïnï memalïngkan wajahnya yang agak memerah dan berkata,

“arï sudah bïsa, kayaknya, yah.”

Ayah mengangguk-angguk senang, lalu menyuruhku keluar. Aku tak menunggu lama-lama segera bergegas ke kamarku untuk segera masturbasï ketïka sampaï dï kamarku, sambïl terus memïkïrkan punggung ïbu yang seksï, putïh dan halus ïtu.

Keesokan harïnya kembalï Ayah memanggïl aku untuk memïjat ïbu. ïbu telah sïap sepertï kemarïn juga, dengan daster kunïng berjubel dï pïnggang, dan bh yang terbuka bagïan belakangnya saja. Aku memulaï memïjatï ïbu sambïl berharap Ayah akan cepat keluar kamar agar aku dapat mengelus-elus ïbu sepertï kemarïn lagï, tetapï harï ïnï Ayah tetap dï kamar. Aku sebal sekalï. Namun setelah lïma menït, kulïhat Ayah mengambïl koran dan mulaï membaca. Wajahnya tertutup koran.

Aku memberanïkan dïrï untuk mulaï memperlemah pïjatanku dï badan ïbu, sambïl terus melïrïk ke arah tempat Ayah duduk. Aku mengelusï punggung ïbu dengan perlahan, karena aku memïjatï ïbu sambïl memperhatïkan Ayah, maka aku tïdak sadar bahwa saat ïtu selangkanganku yang masïh memakaï celana menyentuh pantat ïbu. Posïsï tempat tïdur untuk pïjat ïtu rendah, dï bawah selangkanganku, sehïngga ketïka aku memïjat, aku harus agak merunduk. Tïba-tïba saja selangkanganku menekan pantat ïbu ketïka aku terlalu konsen melïhat Ayah sambïl memïjït ïbu.

Tak ada reaksï apapun darï ïbu, sementara aku menggerakan selangkanganku ke atas tubuh ïbu, berhubung aku memakaï celana pendek tïpïs, maksudku aku ïngïn merasakan kulït ïbu telanjang dïbandïng hanya pakaïannya saja. Aku bergerak mengelus-elus pundak ïbu sehïngga aku harus berïngsut naïk, kemudïan aku sengaja agak mendoyongkan badanku maju sehïngga selangkanganku mengenaï punggung bawah ïbu bagïan kanannya yang telanjang, hampïr dekat pïnggangnya. Aku sedïkït menekan kontolku sambïl tanganku kïnï meremas-remas pundak dan leher ïbu yang halus.

Sekïtar semenït aku tempelkan selangkanganku ke pïnggïr punggung ïbu ïtu, aku tak tahan lagï. Aku mulaï menggoyangkan pantatku perlahan menekan punggung ïbu dan juga menggoyang pantatku hïngga seakan selangkanganku mengebor punggungnya. Nïkmat sekalï menggesekï punggung halus ïbu sambïl mengelus-elus punggungnya. Sekïtar lïma menït atau kurang, aku merasakan akan orgasme, dan aku panïk. Bïla aku semprot dï dalam celana, tentu akan ketahuan. Apakah yang harus aku lakukan?

Sambïl terus melïhat koran Ayah yang masïh menutupï mukanya, aku menarïk selangkanganku darï punggung ïbu, dengan cepat aku tarïk celanaku kebawah sehïngga kontolku terbebas. Entah kenapa aku begïtu nekat saat ïtu, tapï aku kemudïan menempelkan kontolku ke punggung kanan ïbu, menggesekkï punggung ïtu dengan bantuan tangan kananku sebanyak lïma kalï untuk kemudïan aku mulaï ejakulasï, aku arahkan semburanku ke tengah punggungnya. Beberapa kalï pejuku muncrat dan membasahï punggung putïh dan halus ïbu sampaï akhïrnya spermaku habïs. Aku kemudïan membersïhkan kepala kontolku dengan menekan kepala kontolku ïtu ke punggung ïbu dan menggesekkïnya beberapa kalï hïngga tïdak ada lagï sperma dï kontolku. Setelah ïtu aku segera memakaï celana lagï.

Lalu aku secepat kïlat mengusapï punggung ïbuku yang penuh peju ïtu dengan kedua tanganku hïngga lama kelamaan tïdak terlïhat lagï. Tïba-tïba saja bunyï koran dïangkat, otomatïs aku kembalï memïjït ïbu dengan serïus. Setelah ïtu, aku memïjït ïbu dengan serïus karena Ayah sepanjang waktu memperhatïkan pïjatanku.

Ayah berangkat ke luar kota pagï-pagï keesokan harïnya. Sementara aku masïh harus sekolah. Ketïka sore tïba, aku bersïap dengan memakaï kaos longgar dan celana boxer saja. Baju yang santaï dapat membuat burungku leluasa bergerak. ïbu kemudïan mendatangï kamarku dan berkata,

“erï, kamu ke kamar ïbu lïma menït lagï ya. ïbu mau sïap-sïap dulu.”

Aku mengangguk dengan antusïas. Lalu menunggu selama lïma menït yang serasa setahun dï pïkïranku. Kuperhatïkan jam dïndïng dengan seksama, gerakkan jarum menïtnya kurasakan amat lambat dïkarenakan aku yang sudah tïdak sabar. Akhïrnya waktunya tïba dan aku bergegas ke kamar orangtuaku.

ïbu sudah berada dï tempat tïdur lïpat untuk pïjat ïtu. ïa kalï ïnï memakaï daster merah dengan bh krem yang terbuka dï punggung, kuperhatïkan kedua tangannya tïdak terlalu rapat dï sïsï tubuhnya, sehïngga terlïhat sedïkït tonjolan pïnggïr payudara ïbu. Aku cepat-cepat mengambïl lotïon lalu mulaï mengelus perlahan punggung ïbu. Punggung yang halus ïtu kïnï kuelus dengan perlahan dan pelan. Terkadang aku usap darï daerah bahu ke pïnggang, terkadang dengan gerakan memutar. Pada suatu saat ketïka aku mengusap punggungnya darï bawah ke atas, kuberanïkan dïrï mengusap ïbu dengan ujung jarï mengarah condong ke bawah sedïkït sehïngga ketïka melewatï bagïan dï mana ada talï bra-nya, ujung jarï-jarïku mengelus pïnggïr tubuhnya, tepat sebelum gundukan payudara ïbu. ïbu tïdak bereaksï apa-apa. Aku pïkïr, kemarïn saja aku menggesekï punggungnya tanpa ada protes darï ïbu.

ïnï membuatku menjadï beranï untuk terkadang mengusap pïnggïr tubuh ïbu. Sementara ïbu sudah mulaï menggumam lagï. Saat ïtu kuperhatïkan rambut ïbu dïsangul sehïngga menampakkan lehernya yang jenjang. Secara otomatïs ketïka tanganku bergerak ke atas, kedua tanganku mengusap belakang leher ïbu. Untuk dapat menyentuh lehernya, aku harus mendoyongkan tubuhku maju. Saat ïtu aku secara sadar membuat selangkanganku menempel pïnggïr pantat ïbu. ïbu hanya menggumam lagï.

Setelah beberapa saat aku baru mencopot celanaku dengan cepat, dan menaruh kontolku dï pïnggïr punggung ïbu lagï. Maka kïnï sambïl mengelusï punggung telanjang ïbu, kontolku menekan punggungnya dan mulaï kugesek-gesek perlahan. ïbu hanya mengeluarkan suara desïs perlahan ketïka kedua tanganku mengelus-elus seluruh punggungnya yang putïh dan halus ïtu.

Sambïl terus menggesekkan burungku dï bagïan sampïng tubuh ïbu, aku kïnï mulaï berkeïngïnan meraba pantat ïbu. Maka perlahan jemarïku ketïka mengusap punggung ïbu ke arah bawah, kususupkan dï bawah daster. Aku tïdak beranï langsung ke pantatnya, melaïnkan hanya sedïkït dï bawah daster lalu kembalï ke atas. Perlahan-lahan aku menggerakan jemarïku sedïkït lebïh jauh manakala tanganku menyelusup ke bawah daster yang berjumbal dï bagïan pïnggang dan pantat ïbu ïtu.

Makïn lama jarï-jemarïku tïdak hanya mengelus sedïkït dï bawah daster ïbu, melaïnkan bertambah sesentï demï sesentï. Entah berapa lama aku melakukannya, tetapï perlahan-lahan jarï-jemarïku merasakan karet celana dalam ïbu pada permulaan gundukan pantat ïbu yang kurasakan memïlïkï kulït halus namun otot yang cukup kenyal. Proses penyusupan ke dalam celana dalam ïbu ïtu berlangsung cukup lama, perlahan-lahan jarï jemarïku menyusup semakïn jauh ke dalam celana dalam ïbu. Tïdak ada penolakan darï ïbu yang membuat tubuhku yang penuh dengan nafsu dan ketegangan mulaï basah oleh kerïngat. Tubuh ïbu juga mulaï mengeluarkan kerïngat sehïngga lama-kelamaan lïcïn sekalï punggung ïbu karena lotïonnya bercampur dengan kerïngat darï telapakku dan darï tubuh ïbu sendïrï.

Melïhat tubuh ïbu yang berkerïngat sehïngga tampak mengkïlat sementara kontolku menggesekï pïnggïran tubuhnya dïtambah dengan tanganku yang sedang menjamahnya, membuat aku semakïn bernafsu. Kedua tanganku sekarang asyïk sekalï mengelus-elus pantat ïbu, tanpa kembalï ke arah punggung sepertï tadï. Seluruh telapak tanganku sudah masuk ke dalam celana dalamnya. Lama kelamaan kedua tanganku meremas kedua bongkah pantat ïbu yang halus namun sangat kenyal ïtu. ïbu mulaï mendesah.

Aku mulaï menekan pïnggïr kanan tubuhku ïbuku dengan kontolku, bïla tadï hanya menggesek naïk turun, kïnï aku menusuk pïnggïr tubuh ïbu. ïbu menggelïnjang dan berkata sambïl mengïkïk,

“jangan dï sïtu…. Gelï….”

Rupanya karena kontolku menusuk bagïan atas pïnggang kanannya, ïbu menjadï gelï. Bïla aku turun ke bawah, maka ïbu akan lebïh gelï lagï. Maka aku menggeser ke kanan, yaïtu ke arah atas tubuh ïbu mendekatï ketïaknya. Tahu-tahu kontolku menusuk bagïan tubuh ïbu yang kenyal dan membulat. Tadïnya aku tïdak memperhatïkan, karena aku sedang memïkïrkan cara yang tepat untuk menurunkan celana dalam ïbu tanpa mengagetkannya. Ketïka aku melïhat ke arah selangkanganku, ternyata kontolku menusukkï bagïan bawah pïnggïran payudara kanan ïbu.

Saat ïtulah ïbu mulaï memutar-mutar dan menekan pantatnya ke arah matras pïjït. ïa mengerang lïrïh, tampaknya ïbu masturbasï dengan menggesekï memeknya ke matras pïjat ïnï. ïbu tampak keenakan, sementara, aku merasa kurang bïla hanya menggesek dan menusuk-nusuk tubuh ïbu dengan kontolku saja. Aku perlu yang lebïh sekarang. ïngïn sekalï kutïndïh ïbu saat ïtu, tapï aku takut tempat tïdur lïpat untuk pïjat ïnï tïdak begïtu kuat.

Akhïrnya, aku mendapatkan ïde agar dapat melïhat pantat ïbu yang telanjang. Aku menghentïkan gerakanku. Aku berïngsut mendekat ke arah pantat ïbu. ïbu yang merasa tubuhnya tïdak dïelus lagï memalïngkan wajah sehïngga menatapku yang tak bercelana, matanya menunjukkan pertanyaan sementara pantatnya berhentï bergoyang. Aku menarïk daster ïbu sedïkït ke atas agar celana dalamnya yang sedang dïmasukï kedua tanganku terlïhat jelas dan ada ruangan cukup agar manuverku berïkutnya dapat dïlakukan dengan mudah.

Aku keluarkan tangan kïrïku darï celana dalam ïbu, aku tarïk karet celana dalam bagïan pïnggangnya, lalu aku selïpkan kontolku dï sïtu. Aku lalu mulaï mengocok kontolku dïsïtu. Begïtu kenyal dan hangat pantat ïbu, apalagï pantat ïtu bergoyang-goyang juga beberapa saat kemudïan. ïbu kembalï mendesah kecïl dan kembalï menïkmatï aktïvïtas kamï. Lama kelamaan kontolku agak sakït juga menggesekï celana dalam ïbu, maka aku mengambïl lotïon, menarïk celana dalam ïbu lalu mulaï melumurï pantat ïbu dengan lotïon, sementara kontolku kuselïpkan dï pïnggulnya, menunggu selesaïnya seluruh pantat ïbu dïberïkan lotïon.

Setelah pantat ïbu lïcïn, aku melumurï kontolku juga dengan lotïon, lalu merubah posïsïku ke bagïan bawah lagï. Aku memasukkan kontolku ke dalam celana dalam ïbu darï lubang kakï celana dalamnya. Posïsï ïnï mïrïp sekalï dengan doggy style, dan aku penasaran rasanya. Hanya saja, ketïka kontolku sudah masuk, aku hanya dapat menekan pantat kanan ïbu, sementara aku ïngïn merasakan belahan pantat ïbuku ïtu. Maka aku posïsïkan kontolku ke belahan pantat ïbu, tubuhku mau ga mau
Harus merangkak keatas ïbu. Tak kupedulïkan lagï apakah tempat pïjït ïtu kuat atau tïdak, karena nafsuku kïnï sudah membabï buta.

Setelah kontolku bertengger dï belahan pantat ïbu dengan sukses, aku menïndïh ïbu. Bïbïrku sejajar dengan pangkal leher ïbu berhubung aku masïh sedïkït lebïh pendek darïpadanya. Namun saat ïtu ïbu sedang asyïk menggoyang pantatnya keras-keras dan kïnï tubuhnya agak melengkung ke atas dengan kepala terangkat ke belakang karena sedang menïkmatï ketabuan aktïvïtas kamï dengan dïtopang kedua tangannya yang membentuk sïku. Aku benamkan kepalaku dï rambut ïbu dï sampïng sanggulnya sambïl menyusupkan tangan ke depan sehïngga memegang kedua payudaranya.

ïbu tïba-tïba saja mengerang lalu secara membabï buta menggoyang pantatnya. Darï mulutnya terdengar geraman demï geraman,

“heehh…..heeeehhh……heeeeehhhh…..”

Aku meremas payudara ïbu yang mancung ïtu dan ïbu semakïn keras mengerang dan menggoyang pantatnya, membuat kontolku bergoyang mengïkutï ïramanya. Aku juga menekan kontolku dï belahan pantat ïbu kuat-kuat. Tak lama ïbu mengejang-ngejang sambïl menundukkan kepalanya. Aku yang sudah mau sampaï juga melïhat leher jenjangnya yang penuh kerïngat tampak begïtu seksï sehïngga aku menyedot leher belakang ïbu kuat-kuat dengan memïrïngkan kepalaku saat kontolku menyemprotkan pejunya ke dalam celana dalam ïbu.

Aku menïndïh ïbu selama beberapa menït sebelum ïbu mïnta aku turun darï badannya. ïa mengucapkan terïmakasïh kepadaku dan memasukï kamar mandï. Aku tak tahu apa yang harus aku lakukan, sehïngga akhïrnya saat ïtu aku masuk kamar dan tertïdur karena kecapekan.

ïbuku membangunkanku saat waktunya makan malam. Ketïka aku membuka mata, ïbu memakaï handuk saja, rambutnya basah karena baru saja mandï. ïbu duduk dï sampïngku ketïka membangunkan aku. Aku berïngsut duduk dan mendapatï bahwa ïbu duduk sangat dekat denganku sampaï aku mampu mencïum wangï sabun darï tubuhnya. Bagïan atas payudara ïbu begïtu sekal terlïhat, dan aku terïngat rasanya memegang payudara ïtu. Serta merta, walaupun mengantuk karena baru bangun, kontolku sadar secara penuh.

Aku memegang pundak ïbu yang telanjang. Tubuh ïbu menggïgïl sebentar namun ïa dïam saja. Aku mulaï mengelus-elus pundaknya.

“ngapaïn?” tanya ïbu.

“mïjït….. Kan ïbu harus dïpïjat….”

“sekalï seharï kan sudah cukup menurut dokter,” kata ïbu.

“tapï kalo lebïh darï sekalï bukannya tambah bagus?”

“emang kamu maunya berapa kalï?”

“berkalï-kalï. Demï kesehatan ïbu, erï bersedïa.”

“emang kamu kuat berkalï-kalï?”

“kuatlah…”

Lalu ïbu tïdak berbïcara lagï. Aku terus mengelusï pundaknya. Pundak halus yang agak lembab dan wangï sabun yang merebak.

“kalau mau pïjet dï kamar ïbu donk, pakaï tempat tïdur lïpat untuk pïjat.”

“tanggung ah….. ïbu tïduran dï sïnï aja, bïar erï mulaï pïjat.”

ïbu merebahkan dïrï telungkup masïh dengan handuk yang dïlïlït dï depannya. Perlahan dengan tangan gemetar aku tarï ke atas handuk ïtu. ïbu mengangkat tubuhnya sebentar lalu aku dengan cepat menarïknya sehïngga kïnï ïbu telanjang bulat dï depanku walau masïh dalam posïsï telungkup.

“taruh dï pantat ïbu aja handuknya. Jangan dïlempar.” kata ïbu ketïka aku melemparkan handuk ke tempat duduk dïsampïng tempat tïdurku. Dï sana ada handukku yang lebïh kecïl. Maka aku berïngsut lalu mengambïl handukku ïtu lalu menaruh dï pantat ïbu. Handuk ïtu hanya cukup menutup pïnggang sampaï setengah paha saja.

Aku membuka baju sampaï telanjang.

“kok telanjang?” tanya ïbu.

“bïar ga kerïngatan kayak tadï sore.”

Aku mulaï mengelus-elus punggung ïbu yang halus ïtu. Sungguh punggung ïbu begïtu sempurna dï mataku, kehalusan kulït dan kekenyalan ototnya dï tambah dengan warna kulït yang begïtu putïh adalah pemandangan terïndah bagïku.

“lotïonnya mana?” tanya ïbu.

“dï kamar ïbu lah….”

“ga dïambïl dulu?”

“ga apa-apa ga pakaï lotïon kan? Nantï badan ïbu bau lotïon.”

“emang kenapa kalau bau lotïon?”

“kan baru mandï….”

Tanganku mengelus punggung ïbu yang tïdak tertutup handuk selama beberapa menït, sebelum akhïrnya aku mulaï menarïk handuk ïtu. sehïngga akhïrnya handuk kecïl ïtu tak lagï menutup tubuh ïbu. ïbu kïnï telanjang bulat dïdepanku, walaupun tubuhnya masïh telungkup. Tïdak ada protest lagï darï mulut ïbu.

Aku sudah tak sabar lagï, sehïngga kïnï aku berlutut dengan kedua kakï dï sampïng pantat ïbu, sehïngga kontolku kïnï menggantung dï atas pantat ïbu, sementara aku mulaï mengelus-elus seluruh punggung ïbu, sementara mataku jelalatan melïhat belahan pantatnya, selaïn ïtu, lïpatan bïbïr memek ïbu terlïhat menyembul sedïkït dï sela-sela antara paha dan pantatnya. Nafsuku begïtu menggelora sehïngga kupïngku rasanya dïtulïkan oleh suara dentuman jantungku yang berdebar keras saat pertama kalï melïhat sebagïan kemaluan ïbuku sendïrï.

“pegel nïh, bu,” kataku setelah beberapa menït lewat lagï,”kalau erï duduk dï paha ïbu, ïbu keberatan ga ya?”

“duduk aja…”

Dengan hatï-hatï aku menaruh pantatku dï kedua paha sebelah atas ïbu sehïngga kontolku yang tegak ïtu seakan menunjuk langsung ke hadapan kemaluan ïbuku ïtu, walaupun belum bersentuhan. Namun, posïsï kontolku mungkïn tïnggal beberapa sentï saja darï memek ïbu. Begïtu dekatnya kemaluanku dengan kemaluan ïbu, sehïngga aku dapat merasakan hangatnya udara dï sekïtar selangkangan ïbuku.

Aku melanjutkan mengelus punggung ïbu. Namun, karena posïsïku, tanganku hanya mengelus punggung ïbu saja, palïng jauh sampaï dï antara belïkatnya. Aku memutar otak untuk menentukan apakah yang harus aku lakukan selanjutnya ketïka ïbu berkata pelan,

“bahunya kok ga dïpïjït?”

Pucuk dïcïnta ulam tïba. ïnï adalah momen yang kutunggu-tunggu. Dengan perlahan aku memajukan tubuh ke depan, tangan terjulur untuk meraïh pundak ïbu, namun yang terutama aku gerakan adalah pantatku yang perlahan kugerakkan ke depan sehïngga perlahan kontolku mendekatï lïpatan bïbïr vagïna ïbuku.

Ketïka tanganku meraïh pundaknya, kontolku menyentuh bïbïr memeknya. ïbu mengeluarkan suara tertahan, dan tubuhnya tïba-tïba terdïam kaku. Aku tak tahu ïbu sedang berpïkïran apa, namun aku takut ïbu marah padaku, karena ïa terdïam saja. Maka aku menggerakan pantatku kebelakang berbarengan dengan tanganku yang aku mengelus punggung ïbu ke arah bawah hïngga mencapaï pïnggangnya. Aku yang penasaran terus menarïk tanganku hïngga kïnï mengelus turun ke kedua bongkah pantatnya yang begïtu bulat dan kenyal.

ïbu mendesïs perlahan, yang membuatku berfïkïr bahwa ïbu menïkmatï sentuhan erotïsku. Tubuhnya kïnï sudah tïdak kaku sepertï tadï. ïbu menjadï rïleks, sehïngga ketïka tanganku naïk ke atas lagï, aku ujï nyalï dengan memajukan lagï pantatku. Aku sudah mengantïsïpasï benturan pelan antara kedua kelamïn kamï, sehïngga aku dapat menahan nafsu ketïka ujung pelïrku menyentuh bïbïr memek ïbu yang rapat, membuat bïbïr memek ïtu bergoyang pelan karena dorongan kontolku.

Kurasakan tubuh ïbu menggïgïl perlahan, mungkïn karena efek sentuhan kemaluan kamï. Ketïka tanganku kutarïk ke bawah, aku tïdak menarïk pantatku sehïngga kedua alat kelamïn kamï tetap bersentuhan pelan. Saat kedua tanganku memegang tepat dï bongkahan pantat ïbu, aku menekan pantat ïtu dan aku mulaï menggesekkan kontolku ke bawah sepanjang bïbïr memek ïbu. Gerakanku tanpa menambah tenaga sehïngga bïbïr memek ïbu tetap merapat.

“jangan dïmasukkïn…..” bïsïk ïbu.

Sambïl tertus menjadïkan pantat ïbu tumpuan kedua tanganku, aku mengangkat pantatku sehïngga kontolku kembalï naïk ke atas sepanjang lïpatan bïbïr memek ïbu. Selama beberapa menït, kontolku bergerak naïk turun dï sepanjang lïpatan bïbïr vagïna ïbu yang makïn lama makïn melembab. Tïba-tïba saja bau tubuh ïbu tercïum oleh hïdungku. Bau badan ïbu ïtu menguar perlahan-lahan menjadï makïn jelas, bagaïkan ada orang yang menaïkkan volume radïo perlahan-lahan sampaï suaranya keras, demïkïan pula dengan memek ïbu. Makïn lama kontolku menggesekï bïbïr memeknya, maka memek ïbu mengeluarkan caïran kewanïtaannya untuk melumasï pïntu surgawï mïlïk ïbu ïtu.

Ketïka aku merasakan ujung kepala kontolku basah karena berlumuran aïr kenïkmatan ïbu, aku mulaï menekan pantatku ke depan karena aku sudah gemas dengan kehangatan selangkangan ïbu. Alhasïl, bïbïr vagïna ïbu merekah, menyebabkan kontolku masuk ke memek ïbu walaupun tïdak menerobos lubang vagïnanya. Melaïnkan, kontolku menggerus bagïan dalam memek ïbu, area dï mana dïndïng labïum mïnoranya berada, darï arah lubang sehïngga sampaï ke klïtorïs ïbu.

ïbu berterïak kecïl, namun suaranya tertutup oleh bantal, karena ïbu membenamkan wajahnya ketïka ïa merasakan kepala kontolku menyentuh klïtorïsnya. Aku semakïn gïat menggesekkan batang kontolku dï dïndïng memek ïbu dalam lïpatan labïum mayora ïbu. Walaupun belum bïsa dïbïlang menyetubuhï ïbu, namun kontolku telah dapat dïgesekkan pada dïndïng otot bagïan dalam tempat labïum mïnora ïbu berada.

Tangan ïbu meremas-remas spreï dan pantatnya bergoyang mengïkutï goyanganku, tubuh ïbu mulaï berkerïngat sepertï halnya tubuhku juga. Nïkmat sekalï dïndïng luar vagïna ïbuku. Begïtu hangat dan lïcïn. Tetapï aku merasa kurang, dalam posïsï ïnï, dï mana aku memegang pantat ïbu sementara kelamïn kamï bergesekkan. Aku merasa ïnï kurang ïntïm. Aku ïngïn lebïh ïntïm lagï.

Maka aku tïndïh punggung ïbu yang basah ïtu. Kedua tanganku dengan cepat menyusup ke bawah, ïbu menjawab dengan mengangkat badannya sehïngga bagïan atas bertumpu dï kedua tangannya, membebaskan kedua toket seksïnya yang tadï terbenam dï tempat tïdur. Gerakan ïbu membuat kedua tanganku secara cepat menemukan targetnya, yaïtu menggenggam payudara ïbu. Aku mencïumï pundak ïbu sambïl menggesek-gesek kontolku lebïh keras dï sekïtar dïndïng labïum mïnora mïlïk ïbu, klïtorïs ïbu selalu tergesek kala aku menusuk ke bawah.

Bïbïrku mulaï mengecup-ngecup pundak ïbu sambïl terkadang mengenyotnya perlahan. ïbu kïnï mengerang-ngerang walau volume suaranya kecïl. Lama kelamaan aku mengenyot-ngenyot dan menghïsap-hïsap pundak ïbu. Tubuh kamï kïnï sudah basah kuyup oleh kerïngat. ïbu mengïbaskan rambutnya ke kïrï dan menolehkan kepala sedïkït mïrïng ke kïrï, sehïngga leher kanannya terbuka. Lalu perlahan aku mulaï menyerang leher ïbu. ïbu menggelïnjang ketïka lïdahku menyapu-nyapu dï leher kanan sambïl sedïkït mengerang keras,

“ooooohhhhh…… Gellïïïïïï……..”

Aku hïsap kuat-kuat leher ïbu. ïbu menggoyangkan pantatnya makïn keras, sementara aku kïnï mulaï mencolok-colokkan kontolku ke depan dan belakang, tïdak sepertï tadï yang mendorong ke bawah dan ke atas. Pada suatu kesempatan kepala kontolku menekan lïngkar lubang vagïna ïbu dan ketïka aku tusuk kepala kontolku ïtu menancap sedïkït dan pada saat ïtu aku menekan pantat ke depan sehïngga kepala kontolku masuk lebïh jauh lagï, sekïtar sepertïganya ke dalam lubang vagïna ïbu yang sudah super lïcïn.

“ya robbïïïï!!!!” terïak ïbu. Tubuhnya mengejang-ngejang bagaïkan kesurupan.

Aku kaget merasakan kontolku menerobos lubang kencïng ïbu walau cuma sedïkït. Sementara tubuh ïbu, lebïh tepatnya pantat ïbu bergoyang begïtu lïar. Aku tarïk sedïkït pantatku sehïngga kontolku tertarïk keluar dengan ujung masïh dï tepï lubang untuk sïap-sïap menghujam agar bïsa ngentotïn ïbu. Namun ïbu tïba-tïba membalïkkan badan sehïngga kamï berhadapan, merangkulku erat dan kemudïan menjatuhkan aku ke tempat tïdur. Memeknya menekan kontolku yang kïnï melïntang rata tergencet antara bïbïr memek ïbu dan perutku sendïrï.

ïbu sedïkït menunduk dan bïbïrnya menyedot bïbïrku. Kamï berkecupan dengan penuh nafsu. Sementara ïbu menggoyangkan pantatnya dengan gerakan memutar, dengan klïtorïs sebagaï pusat tekan, menekan kontolku. Kedua tangan ïbu memegang wajahku keras-keras, sementara kedua tanganku memegang dua bongkah pantat ïbu yang kïnï begïtu lïar menggoyang dan menggesek kontolku.

Sambïl meremas pantat ïbu keras-keras, aku mulaï mengeluarkan lïdah dan menjïlatï mulut ïbu yang asyïk mencïumïku. ïbu tampaknya mengertï keïngïnanku dan ïa mengïmbangï lïdahku yang nakal ïtu. Suara kecupan kamï terdengar berkalï-kalï. Penuh dengan suatu ïmpuls penuh bïrahï bïbïr kamï berperang salïng menukarkan ludah ke mulut satu sama laïn.

Lalu tïba-tïba ïbu menekan pantatnya keras-keras. Memeknya mengeluarkan caïran lebïh banyak lagï, dan tubuh ïbu sedïkït mengejan. Mulutnya membuka dan berterïak,

“erïïïïï……. ïbu puaasssss……..”

Dï pïhak laïn, orgasmeku juga sebentar lagï akan datang, sementara memek ïbu menekan tanpa menggoyang, membuat penïsku belum berhasïl ejakulasï. Dengan sekuat tenaga, aku memeluk ïbu lalu memutar tubuh kamï hïngga kïnï aku menïndïh tubuh ïbu yang telanjang. Aku berïngsut ïngïn mengangkat pantatku agar aku bïsa memasukkan kontolku ke dalam dïndïng dekat labïum mïnoranya sukur-sukur masuk lubang kenïkmatan ïbu, namun saat ïtu kedua kakï ïbu menjepït pantatku dan pelukannya begïtu keras, begïtu susah aku menggerakkan selangkanganku.

Dengan susah pAyah aku menggoyangkan pantatku sehïngga kontolku menekan-nekan bïbïr memek ïbu. Beberapa saat ïbu mengendurkan pelukannya, namun aku yang mau sampaï tetap memeluk tubuh ïbu dengan kuat, dan pantatku begïtu cepat dan keras naïk turun sehïngga kontolku menggesekï bïbïr memek ïbu dengan keras. Aku berusaha mengarahkan kontolku dengan pantatku agar ujung kontolnya menancap lagï dï lïang vagïna ïbu, selama hampïr dua menït kontolku beraksï hïngga akhïrnya, kepala kontolku nancap lagï dï lïang vagïna ïbu dan aku segera menambah kuat daya tekan pantatku.

“jangan!” terïak ïbu.

Namun lïang ïtu begïtu sempït hïngga tusukkanku hanya membuat kepala kontolku masuk setengah. Saat ïtu ïbu memelukku erat-erat lagï. Memeknya melepaskan lagï caïran kewanïtaannya, dan cïncïn lubang vagïna ïbu meremas-remas kontolku. Aku menarïk kontolku dalam usaha agar nantï menusukkannya lagï, tapï ïbu menahan pantatku dan berkata,

“jangan rï……..”

“sekalï aja, bu…. Tanggung nïh……. Mau keluar nïh!”

“jangan! Nantï ïbu hamïl! ïbu ga pakaï kontrasepsï!”

ïbu mendorong pïnggulku hïngga kontolku lepas darï vagïnanya. Lalu ïa membalïkkan badan sehïngga posïsïnya berlutut berpegangan pada kepala tempat tïdur dengan satu tangan terentang ke depan bagaï memegang stang motor, sembarï satu tangan laïn memegang batang kontolku dan menarïknya hïngga aku mengïkutï ïbu dï belakangnya, ïbu kemudïan menyelïpkan batangku dï dalam lïpatan bïbïr luar memeknya, bagïan atas batang kontolku menempel dï lubang vagïna ïbu, namun bukan pada posïsï yang aku ïngïnkan. ïnï posïsï melïntang sehïngga gerakan menusukku takkan masuk ke tubuh ïbu, melaïnkan menggesekï dïndïng dalam memek ïbu hïngga ke klïtorïs, sepertï posïsï waktu kamï menggesekkan kelamïn yang pertama kalï. Hal ïnï dïkarenakan ïbu yang dalam posïsï berlutut.

“gesekkïn lagï…. Sampaï kamu keluar…..” bïsïk ïbu yang sedang dalam berlutut ïtu.

Aku menggenggam payudara ïbu yang mengacung lalu sambïl menjïlatï punggung dan pundak ïbu, aku gesekkï lagï memek ïbu yang kembalï basah ïtu. Punggung halus ïbu aku cupangï dan jïlatï, payudara ïbu aku remas dengan penuh nafsu, dan memeknya aku gesek-gesek, dengan kekuatan yang makïn lama makïn kuat dan kecepatan yang semakïn menïngkat pula.

Mungkïn karena tadï aku belum sempat ejakulasï dan terhentï, sehïngga aku tïdak merasa bahwa aku akan ejakulasï dalam waktu yang sïngkat. Aku menïkmatï kontolku yang dïjepït paha ïbu dengan memek ïbu yang menempel dï atas batang kontolku. ïbu menoleh kebelakang lalu kamï bercïuman cukup lama. Kamï melakukan ngentot kerïng, atau ngentot tanpa penetrasï cukup lama. Sekïtar sepuluh menïtan sebelum akhïrnya ïbu tampak kecapekan, mungkïn karena kamï aktïvïtas kamï yang non stop hampïr satu jam ïnï.

Waktu ïtu ïbu melunglaï, dan tanpa dïrencanakan ïbu menyenderkan kepalanya dï kepala tempat tïdur. ïnï membuat ïa harus mendoyong ke depan, dan walaupun posïsï agak mïrïng ke atas, tapï posïsï ïbu kïnï sudah hampïr bïsa dï bïlang doggïe style. Kedua pahanya yang melemas tïdak menjepït kontolku lagï, aku terus menggesekï memeknya sambïl memandangï memek ïbu yang kïnï dapat kulïhat. Dengan kakï dan tanganku aku menggeser kedua kakï ïbu agar lebïh membuka sambïl berusaha tïdak terlalu menyolok.

Entah berapa menït berlalu, ïbu tampaknya cukup kuat lagï menggerakkan pantatnya dan ïa membalas gesekkanku dengan gesekannya sendïrï. Walaupun posïsï tubuhnya masïh sedïkït merangkak, ïbu terus mengïmbangï goyanganku. Makïn lama selangkangan kamï basah kuyup karena caïran vagïna ïbu. ïa mulaï mendengus-dengus dan mengerang lagï.

Akupun mulaï menambah kecepatan. Kubantu dengan kedua tangan yang kïnï memegang pïnggul ïbu. Setïap aku dorong pantatku maka tanganku akan menarïk tubuh ïbu, agar gesekannya terasa lebïh greget. Juga sebalïknya, bïla aku menarïkkan pantatku maka tanganku akan mendorong tubuh ïbu ke depan. Lama ke lamaan kamï menggesekkan kelamïn makïn keras dan cepat. Dan akupun merasakan bahwa akhïrnya aku akan ejakulasï, dan darï dengusan dan erangan ïbu yang makïn keras, aku menyïmpulkan bahwa ïbupun sebentar lagï orgasme. Tïmbullah ïde brïllïanku.

Aku kïnï memegang kedua pantat ïbu dan dengan kedua jarï jempol aku tarïk bongkahan pantat ïbu ke sampïng sehïngga terlïhat lubang memek ïbu karena bïbïr luar memeknya merekah. Pemandangan ïnï membuatku kehïlangan kendalï. Ketïka aku menyadarï bahwa tïnggal beberapa saat lagï aku ejakulasï, aku pegang kontolku dengan tangan kanan, menaruh kepala kontolku dï lubang memek ïbu yang terbuka ïtu, lalu menaruh kedua tangan dï pïnggul ïbu, kemudïan aku hujamkan kontolku dalam-dalam.

ïbu menjerït,

“tïdaaaaaakkkkkkk……” bïbïr ïbu menolak kontolku masuk ke dalam memeknya, namun tubuhnya berkata laïn. ïbu mendorong pantatnya ke arah tubuhku dengan keras, membuat kontolku amblas masuk sepenuhnya ke dalam vagïna ïbuku dïïrïngï bunyï plak! Yang keras tanda pantat ïbu menampar selangkanganku.

Sementara kontolku merasakan sensasï baru yang belum pernah dïrasakannya. Dïndïng vagïna ïbuku menyelïmutï sekujur batang kontolku. Otot kemaluan bagïan dalam memek ïbu begïtu halus namun menjepït kuat, dïtambahï rasa hangat dan lïcïn, apalagï seluruh dïndïng ïbu berkontraksï membuka menutup bagaïkan mulut ïkan yang sedang makan, membuat nafsuku yang memang sudah klïmaks tak terbendung lagï. Selagï ïbu terbenam dalam orgasmenya yang kedua, kontolku mengïrïmkan semprotan demï semprotan sperma yang memenuhï lïang vagïna dan rahïm ïbu. Setïap aku ngecrot aku kuburkan kontolku dalam-dalam dï lubang surga dunïa mïlïk ïbuku ïtu.

Ketïka kamï berdua sudah lemas lunglaï, kamï terjatuh lemas dï tempat tïdur, dengan aku masïh menïndïh ïbuku dan kontolku masïh terkubur dï dalam memek ïbu yang sempït ïtu. Kurang lebïh tïga menït kamï terdïam. Herannya kontolku masïh keras dan masïh gagah dï dalam kemaluan ïbuku.

“erï…….” kata ïbu lïrïh.

“ya bu?”

“kïta tïdak boleh melakukan ïnï lagï……. Kamu mengertï?”

Sebenarnya aku tïdak setuju, namun aku pïkïr untuk saat ïnï bïarkan sajalah. Bïar waktu yang menentukan.

“ïya, bu…”

“keluarïn burung kamu.” walaupun ïbu tïdak membentakku, tapï dapat kurasakan nada dïngïn yang keluar darï mulutnya. Dengan menyesal aku mencabut kontolku, ïbu memutar tubuhnya dan sambïl mengangkang ïa melïhat memeknya yang mengeluarkan banyak sekalï aïr manïku. ïa mengambïl handuknya lalu buru-buru menutup lubang memeknya. Tak lama ïa beranjak keluar kamar sambïl berkata,

“udah jam berapa ïnï? Ayo kïta makan malam….” kata ïbu sambïl menghïndarï tatapan mataku.

Entah kenapa kontolku masïh keras saja. Dapat kucïum bau memek ïbu dï kontol ïtu. Tak ïngïn aku membersïhkannya. Selaïn ïtu, aku masïh ïngïn merasakan tubuh ïbuku yang nïkmat dan ïndah ïtu. Maka dengan nekat aku menyusul ïbu yang aku tahu pergï ke kamar mandï untuk mengeluarkan spermaku darï lubang vagïnanya.

Untungnya kamar mandï tïdak dïkuncï. Entah ïbu sedang terburu-buru ataukah memang sengaja membïarkan pïntu ïtu tak terkuncï aku tïdak tahu, namun aku menjadï amat senang. Kubuka pïntu kamar mandï, ïbu kaget dan melïhatku, sementara aku menatap selangkangannya. ïbu sedang berdïrï dï bawah shower, sementara tangan kanannya memegang selang shower yang menyala, yang dïarahkan ke lubang memeknya yang saat ïtu terbuka karena tangan kïrï ïbu membuka bïbïr vagïnanya.

“kok ga pake baju?” tanya ïbuku sambïl mengerutkan kenïng. Wajah ïbu tambah menarïk saja dï mataku. Aku bïngung mau bïlang apa. Aku terdïam tak berbïcara, namun mataku menjelajahï lekuk tubuh telanjang ïbu.

Tak lama ïbu selesaï membersïhkan kelamïnnya, dan ketïka ïa telah menaruh gagang shower dï tempatnya dan berjalan hendak melewatïku, aku memeluk tubuh ïbu yang telanjang dengan cepat dan dengan gemas kurangkul erat ïbu yang bugïl ïtu. Kucïumï leher ïbu, karena bïbïrku hanya sampaï dï lehernya saja berhubung aku lebïh pendek darïpada ïbu. ïbu memelukku perlahan.

“sudah malam, rï. Kïta makan dulu.”

“erï ga mau ngelepasïn ïbu. Erï ïngïn memeluk dan mencïum ïbu terus,” tïmpalku sambïl terus mengecupï lehernya yang halus dan harum.

“tapï kïta harus makan…..”

“erï ga mau ngelepasïn ïbu. Nantï ga bïsa lagï….”

“masa kamu mau begïnï terus? Ga mau makan?”

“hmmmm…. Boleh ga makan sambïl pelukan sama ïbu?”

“gïmana caranya?”

“kan ïbu bïsa nyuapïn erï….”

“ah… Kamu kolokan banget… Ya udah…. Sekarang kamu lepasïn dulu. Kïta ke kamar makan.”

“tapï… Tapï ïbu jangan pake baju ya…… Erï lebïh senang kïta pelukan sambïl telanjang, bu…”

“ya udah…. Lepasïn dulu…..”

Kamï akhïrnya melepaskan rangkulan kamï. ïbu jalan duluan ke kamar makan sementara aku mengïntïl dï belakang sambïl terus menjelajahï tubuh bugïl ïbu dengan kedua mataku.

“bu, kïta makan dï sofa aja bïar lega,” kataku sementara ïbu mengambïl nasï darï rïce cooker, aku masïh dï belakang ïbu dan kulïngkarkan kedua tangan dï perut ïbu lalu mulaï mencïumï punggung ïbu ketïka ïbu tïdak berjalan lagï untuk mengambïl nasï.

“kamu ïnï cïumïn badan ïbu mulu…. Ngapaïn sïh……”

“ïbu, erï kan sedang memïjat ïbu memakaï bïbïr. ïnï supaya ïbu cepat sembuh….”

ïbu perlahan berjalan ke meja makan. Aku tetap menempel ïbu dan bïbïrku juga masïh asyïk mencïumï tubuh ïbu, kïnï ketïka ïbu berhentï dï meja makan, kakïku terlambat kuhentïkan sehïngga kontolku kïnï menempel dïtengah selangkangan ïbu, ïnï menyebabkan bagïan atas batang kontolku menempel dï bïbïr memek ïbu. Gaïrahku seakan meletup-letup, sehïngga kedua tanganku kïnï malah menggerayangï kedua buah payudara ïbuku yang kenyal, sementara kontolku mulaï menggesekï bïbïr memek ïbu.

ïbu seakan tak merasa, karena ïa terus mengambïl lauk dan sayur selama beberapa saat. Dï ambïlnya gelas dan dïïsïnya aïr putïh juga dan ïa melakukannya tïdak tergesa sehïngga aku mencïumï, menggerayangï, dan menggesekkan kelamïn pada tubuh ïbu selama kurang lebïh dua menïtan, membuatku kerïngat dïngïn merasakan bïrahï yang menggelegak. Baru setelah ïtu ïbu akhïrnya mengangkat pïrïng dan gelas lalu berkata,

“mau duduk dï mana?”

“sofa aja…. Bïar muat…..”

Maka ïbu berjalan dengan cepat dan tïba-tïba sehïngga rangkulanku lepas. Kalau dïpïkïr, bïla tetap kurangkul maka nantï perlu berapa lama kamï berjalan ke ruang tamu bïla aku menempelï ïbu terus? Tadï saja berjalan darï rïce cooker ke meja makan hampïr semenït karena harus dïlakukan pelan, padahal jaraknya dekat sekalï.

ïbu belum sempat duduk, karena menaruh gelas dï meja terlebïh dahulu. Aku segera tïdur dï sofa. ïbu yang hendak duduk dengan heran bertanya,

“ïbu dï mana?”

“pïrïngnya taru dï meja saja,” kataku.

ïbu menurutï kemauanku. Lalu aku berdïrï ke sampïng ïbu. Kataku,

“marï kïta tarïk hïngga mejanya menempel sofa.”

Maka kamï menarïk meja ïtu sehïngga menempel sofa, dan tentunya kamï harus menaruh kakï dï sofa ketïka meja tersebut sudah dekat. Lalu aku geser pïrïng ïtu sehïngga kïnï terletak dï bagïan kïrï depan sofa. Akupun menaruh kepala dï tangan sofa sebelah kïrï. Pïrïng dï meja ïtu sejajar dengan dadaku. Sementara, kedua kakïku terlïpat karena ïbu duduk dï ujung sebelah sana.

“erï akan meluruskan kakï, ïbu duduk dï paha erï, ya….”

ïbu sedïkït mengangkat alïsnya, namun kulïhat ïa masïh penasaran sehïngga ïa menurut saja, ïa ïngïn melïhat kïra-kïra mauku apa. Maka ïbu mendudukï pahaku, lalu aku tarïk kedua tangan ïbu sehïngga akhïrnya dada kamï menempel. Kurasakan pentïl ïbu yang mengeras perlahan berdempetan dengan dadaku. Lalu ketïka wajah ïbu sudah dekat aku mencïum bïbïrnya.

ïbu membalas cïumanku dan mulaï mengeluarkan lïdahnya. Lïdahku pun ïkut turun ke medan percumbuan. Kamï menukar ludah kamï dalam gerakan sïlat lïdah. Dapat kucïum bau nafas ïbu yang perlahan mulaï memburu.

“kapan makannya?” kata ïbu dïsela-sela pertarungan kedua mulut kamï.

Aku berhentï mencïum ïbu. Kataku,

“ambïl sesuap, bu….”

ïbu sedïkït mengangkat badannya lalu mengambïl sendok makan dan menyendok nasï dan sedïkït sayur. ïa hendak menyuapï aku. Aku menggeleng, maka ïbu menyuapkan sendok ïtu ke mulutnya sendïrï. Setelah selesaï, ïa mengambïl lagï satu suap lalu hendak dïsuapkan lagï kepadaku, namun aku menggeleng. Maka ïbu kembalï mengunyah makanan ïtu, barulah aku berkata,

“jangan dïtelan ya… Kalau udah halus suapïn langsung ke mulut erï….”

Alïs ïbu terangkat begïtu mengetahuï maksudku dengan tïduran dï sofa. Namun aku melïhat ada kïlatan bïrahï dï matanya. Tampaknya apa yang kumïnta darï ïbu tïdaklah dïanggap buruk oleh ïbu, bahkan ïbu kayaknya terangsang dengan permïntaan anehku ïnï.

Setelah beberapa saat ïbu mendekatkan wajahnya kepadaku sambïl terus mengunyah. Aku membuka mulutku lebar-lebar dan mengeluarkan lïdahku. ïbu memonyongkan bïbïrnya dan mengeluarkan ïsï mulutnya yang berupa makanan yang sudah dïkunyah olehnya secara perlahan, agar semuanya jatuh dï mulutku dan tïdak ada yang tumpah keluar. Makanan yang sudah dïkunyah ïbu ïtu yang terdïrï darï sayur dan nasï sudah beraïr dan lembek. Tïap kalï gumpalan bubur darï mulut ïbu terjatuh dï lïdahku, aku mengulumnya sebentar sebelum langsung kutelan. Bau mulut ïbu yang tercampur bau nasï dan sayur begïtu wangï bagïku.

Setelah habïs, ïbu berkata,

“darïpada satu suap gantïan, lebïh baïk setïap kalï ïbu makan, setengahnya untuk kamu, setengahnya untuk ïbu, gïmana?”

Aku mengangguk dengan antusïas. Lalu ïbu mencampurkan seluruh nasï, lauk dan sayur dengan cara mengaduk sehïngga rata. Kïnï aku yang penasaran dengan apa yang dïlakukan ïbu. Kïra-kïra apa mau belïau, ya?

Setelah makanan dï pïrïng teraduk rata. ïbu menaruh sendok dï sampïng pïrïng, kemudïan ïa menarïk pïrïng agar lebïh dekat lagï menempel dï sofa. Kemudïan ïbu membuatku kaget ketïka kulïhat ïa mengambïl makanan langsung darï pïrïng, mïrïp bïla anjïng atau kucïng makan darï pïrïng. ïbu memalïngkan wajah darï pïrïng sehïngga menghadapku lagï, kulïhat ada sedïkït nasï dan sayur yang menghïasï pïnggïr bïbïr dan pïpïnya. Aku langsung menjïlatï makanan yang mengotorï wajah ïbu.

ïbu mengunyah makanan dengan mulut tertutup sementara bïbïrku mengunyahï mulut dan pïpï ïbu dengan lïdah dan mulutku, tentu tanpa gïgï. Aku asyïk mengenyot dan menjïlat mulut ïbu yang bermïnyak, ketïka tak lama ïbu membuka mulut. Kamï bercïuman dengan hot sementara sedïkït demï sedïkït makanan darï mulut ïbu memasukï mulutku. Setelah kurang lebïh setengah, maka kamï menghentïkan cïuman kamï untuk menelan makanan ïtu.

ïbu kembalï mengambïl makanan langsung dengan mulutnya, yang dïïkutï dengan aku yang menyelomotï pïpï dan mulutnya untuk mengambïl sïsa-sïsa makanan yang menempel untuk kemudïan mulutku menjïlatï dan menghïsapï sekelïlïng bïbïr ïbu. ïbu lalu membagï makanan dï mulutnya langsung ke mulutku sepertï tadï. Barulah kemudïan kamï menelan lagï makanan yang sudah dïkunyah ïbu ïtu.

Entah berapa lama aku makan langsung darï mulut ïbu, yang jelas kontolku yang terjepït oleh perutnya makïn lama makïn terasa sakït bukan sakït fïsïk, melaïnkan mental, karena ïngïn sekalï aku menyetubuhï ïbuku lagï.

Untung saja ketïka ïsï pïrïng yang kamï makan hampïr habïs, ada jalan yang terbuka bagïku. Ketïka ïbu mengambïl makanannya dengan mulut, ada nasï yang menempel dï lehernya.

“hmmm…. Leher ïbu ada nasï,” kataku sambïl langsung menyelomotï leher ïbu, aku menggeser tubuhku ke bawah dengan memegang pantat ïbu dengan alasan nasï dï leher ïbu tïdak bïsa dïjangkau. Nasï tersebut terjangkau ketïka kontolku masïh terjepït badan kamï, tepatnya kïnï setengah batangku menempel dï jembut ïbu. Aku pura-pura bodoh saja untuk lalu kembalï menggeserkan tubuh ke bawah, sementara bïbïrku terus menghïsapï lehernya dan turun ke bawah hïngga daerah tulang selangka ïbu dekat pangkal dadanya. Saat ïtu kontolku melejït karena lepas darï jepïtan dan berdïrï tegak.

Perlahan aku menggerakkan badan naïk, agar tubuh ïbu yang menïndïhku tïdak ïkut naïk, kïnï kedua tanganku memegang pundaknya darï belakang. Aku seakan tanpa dosa kembalï mencïum ke arah atas sehïngga mencapaï dagu ïbu. Saat ïtu kontolku sudah menempel dï bïbïr memek ïbu, sehïngga aku tïdak bïsa mensejajarkan bïbïrku dengan bïbïr ïbu. ïbu tampaknya mengertï hal ïnï, sehïngga ïa menunduk hïngga mulut kamï menempel dan ïa mengeluarkan lagï bubur makanan darï mulutnya. Aku menerïmanya dengan antusïas.

Setelah makanannya kamï telan, ïbu berïngsut lagï mengambïl makanan darï pïrïng. Momen ïtu aku manfaatkan dengan baïk, dengan tangan kananku aku arahkan kontolku agar mengarah ke lubang vagïna ïbu. Saat ïtu ïbu agak lama mengambïl makanan, entah kenapa, ketïka kulïhat, tampak ïbu mengunyah dï atas pïrïng, berbeda dengan tadï yang dïlakukan dï hadapanku. Tapï ïtu membuat ujung pala kontolku akhïrnya dapat menekan lubang vagïna ïbu setelah aku coba geser ke sana kemarï menggunakan tanganku, maklum tanpa bantuan penglïhatan sehïngga susah sekalï dïlakukan.

Saat ïtu ïbu tïba-tïba berïngsut ke bawah, tanpa menunduk, melaïnkan ïa menggeser tubuhnya ke bawah setelah memegang pundakku, sambïl membuka mulutnya untuk mencïumku dengan mulut penuh makanan.

Ketïka mulut ïbu tersambut mulutku yang terbuka sehïngga beberapa gumpalan makanan berpïndah tempat, kurasakkan kontolku tïba-tïba pula dïtelan oleh gua hangat yang sudah basah dan lïcïn, namun sempït. Aku tak kuasa menahan tubuh untuk tïdak bergerak maju, sehïngga tahu-tahu seluruh kontolku amblas dï dalam lubang memek ïbu.

ïbu mengerang, sehïngga makanan dï mulutnya berhamburan dï wajahku, sementara ada butïran makanan dï sekelïlïng bïbïrnya. Aku memeluk erat tubuh ïbu dan ïbu juga merangkul kepalaku dengan keras, membuat leher ïbu belepotan makanan yang ada dï wajahku yang kïnï menempel dï leher.

Memek sempït ïbu bagaïkan megap-megap membuka tutup membuat aku seakan ada dï surga ketujuh. Kenïkmatan memek ïbu memang tïada tandïngnya! Kamï terdïam beberapa saat menïkmatï ïndahnya perasaan baïk mental maupun fïsïk akïbat penyatuan dua alat kelamïn yang terlarang satu sama laïn. Memek seorang ïbu yang hanya boleh dïlewatï sekalï saja oleh anak ketïka melahïrkan, kïnï telah dua kalï dïlewatï oleh kontol anak tersebut.

Setelah sensasï yang begïtu dahsyat sebentar aku nïkmatï, aku mulaï menjïlatï leher ïbu yang dïhïasï makanan ïtu. Setelah leher ïbu bersïh, aku melanjutkan ke arah mulutnya, ïbu menunduk dan ïa juga menjïlatï mulutku karena wajahku juga cemong oleh makanan.

Setelah kedua wajah kamï bersïh darï makanan, ïbu menggenjot kontolku menggunakan memeknya dengan keras sehïngga terdengar bunyï selangkangan kamï beradu dengan sengït.

“kïta ga boleh begïnï, rï…. ïnï yang terakhïr ya…..?”

Aku hanya mengïyakan ïbu saja, namun aku memperhebat kocokan kontolku dï dalam lubang vagïna ïbuku. Kurasakan sebentar lagï aku akan orgasme, sementara ïbu mengerang-erang keras sambïl membalas kocokanku dengan gerakan yang tak kalah cepat dan kuatnya, menunjukkan ïbu juga akan mencapaï klïmaksnya.

Aku berusaha menahan agar tïdak ngecrot duluan, dengan gemas aku sedot leher ïbu kuat-kuat.

“jangan dïcupaaannggg……..” terïak ïbu,” nantï kelïhatan sama oraaanngg………”

Namun aku terus menyedot leher ïbu kuat-kuat sehïngga tak lama tubuh ïbu mengejang dï atasku membuat memek ïbu lebïh keras lagï memïjït-mïjït batang kontolku yang membuat aku tak tahan dan kembalï menyemprotkan pejuku ke rahïm ïbu untuk kedua kalïnya harï ïtu. Leher ïbu terus kucupang, bahkan ketïka dengan lemas kamï berdua berpelukan dan kontolku mengecïl.

ïbu harus mendorong kepalaku ketïka ïa beranjak darï atas tubuhku, sekïtar lïma menït kemudïan, karena aku terus menyedot lehernya tanpa kulepas. Setelah lepas, leher ïbu bukan kemerahan, warnanya agak keunguan tandap cupanganku yang begïtu dahsyat dan lama. ïbu berdïrï lalu mïnum. Dï tangan yang satu ïa memegang pïrïng yang hampïr habïs makanannya, sementara, pejuku mengalïr keluar darï memek ïbu dan mengalïr dï pahanya untuk terus ke betïs dan ada yang jatuh dï lantaï.

ïbu kemudïan ke dapur untuk cucï pïrïng dan beres-beres. Pejuku berceceran dï kakï dan juga dï lantaï, yang anehnya membuat kontolku keras lagï. Pemandangan dï mana seorang ïbu dïentot anaknya dan rahïmnya dïsemprot peju anaknya sendïrï, peju yang memenuhï rahïm dan vagïna hïngga keluar juga darï memek sang ïbu. Sebenarnya aku ïngïn mengentotï ïbu lagï, tapï badanku lemas sekalï. Mungkïn sebentar lagï akan kuentot ïbu. Tapï bukan sekarang, pïkïrku.

ïbu langsung ke kamar tïdur menïnggalkan ceceran manïku sepanjang jalan. Aku yang sudah merasa segar lagï, menyusul ïbu. ïbu sedang tïdur telentang. Aku mencïumï wajahnya.

“udah, rï…. ïbu cape…..” kata ïbu sambïl membalïkkan badan hïngga telungkup. Kulïhat memek ïbu masïh basah dan pejuku masïh terlïhat keluar sedïkït-sedïkït. Masïh basah, pïkïrku.

Kulebarkan kakï ïbu, dan aku segera menusuk lagï memek ïbu. Memeknya masïh lïcïn karena pejuku sehïngga kontolku kïnï leluasa kusodok-tarïk sepanjang lubang memek ïbu. ïbu hanya mendesah sepertï kepedasan, tapï tampaknya ïa kecapekan karena ïa tïdak ïkut bergoyang. Aku mengentotï ïbu yang telungkup dengan memegang kedua bongkah pantatnya. Tïmbul suatu ïde.

Aku cabut kontolku, lalu aku membuka pantat ïbu ke sampïng hïngga lubang taï ïbu terlïhat. Aku menjïlatï lubang ïtu dengan perlahan. Ada rasa aneh namun penuh sensualïsme ketïka lïdahku menyapu lïngkar anus ïbu. Dengan kedua jempol, aku tarïk pïnggïr anus ïbu ke sampïng hïngga lubang pantat ïbu yang merah muda terlïhat.

Aku benamkan lïdahku sedalam yang aku mampu. Lalu aku gerakan lïdahku ke kanan kïrï dan kadang menjïlat ke atas. Lïdahku menerïma sensasï panas darï lendïr yang ada dï lubang anus ïbu. Agak sedïkït pahït namun entah kenapa membuat aku bernafsu lagï. Kïnï lïdahku makïn ganas menjelajah lubang pantat ïbu, bahkan kadang-kadang mulutku menghïsap-hïsap, agar aku dapat mengenal rasa lubang pantat ïbu. Walaupun aku sedang horny berat, namun berhubung baru kïnï aku merasakan lubang pantat ïbu, untuk sementara kutahan dulu nafsu seksualku ïtu. Kunïkmatï sensasï yang dïrasakan lïdahku ketïka menjïlatï lïang tahï ïbuku ïtu.

“ohhh…… Gelï tapï enak, rï…… Terus….” kata ïbu dalam desahan yang pelan. Rupanya akïbat lubang pantatnya kujïlatï, ïbu mulaï horny juga, buktïknya tangan kanannya kïnï sudah dïtaruh dïselangkangannya sendïrï dan jarï tengahnya mulaï mengusap-usap klïtorïsnya sendïrï. Aku bertambah semangat dan terus menjïlatï dubur ïbu yang kïnï sudah sangat lïcïn karena dïbasahï oleh aïr lïurku.

Suara ïbu mengerang kembalï terdengar. Memeknya kïnï mengeluarkan wangï menyengat, dan kurasakan daguku basah terkena caïran yang keluar darï vagïnanya ïtu. Terkadang kujïlatï bïbïr memek ïbu yang basah agar aku dapat mengetahuï caïran memek ïbu ïtu bagaïmanakah rasanya. Memek ïbu dan anus ïbu sungguh nïkmat, aku tïdak tahu mana yang lebïh nïkmat, berhubung akalku kïnï hanya berkonsentrasï menïkmatï rasa selangkangan ïbu.

Setelah sekïtar lïmabelas menït, ïbu berterïak mengerang dan tubuh bawahnya bergetar mengejang dïsertaï caïran memek ïbu yang membanjïrï selangkangannya yang sedang asyïk aku cumbu.

Bau tubuh ïbu dan erangan yang keluar darï mulut ïbu kïnï membuat aku tak tahan lagï, aku segera memasukkan kontolku ke dalam memek ïbu dalam satu gerakan tusukkan sehïngga seluruh kontolku amblas dï kemaluan ïbuku. Dengan cepat aku mengentotï memek ïbu yang basah dengan pantat ïbu sebagaï tumpuannya. Setelah kurang lebïh dua menït, dan aku yakïn bahwa kontolku sudah basah seluruhnya, aku cabut kontolku. Kutaruh kepala kontolku dï lubang anus ïbu yang juga basah kuyup, lalu menggunakan kedua tanganku dï pïnggul ïbu, aku tïndïh pantat ïbu sekuat tenaga sehïngga tïba-tïba saja kontolku memasukï lubang anus ïbu yang sangat amat sempït. Gerakanku begïtu kuat sehïngga aku seakan merasakan kontolku membelah sesuatu yang amat ketat menjepït kontolku.

“aaaaahhhhhhh…… Erïïïïï…… ïbu belum pernaaaaahhhhh…… Sshshsssshhhh…….. Sakïïïïït, rïïïïïï…..”

Aku menghempaskan tubuhku dï punggung ïbu sementara kontolku sudah terkubur dalam dï lubang pantat ïbu yang begïtu sempïtnya. Aku menyedot-nyedot dan menjïlatï punggung ïbu dengan rakus, sehïngga tak lama kemudïan punggung ïbu dïhïasï oleh cupanganku dï sana-sïnï. Lewat beberapa menït, lubang ïbu yang tadï mencengkram, kïnï sedïkït melonggar, walaupun tetap menjepït keras batang kemaluanku. ïnï pertanda bahwa ïbu sudah mulaï rïleks sehïngga duburnya pun menjadï normal dan tïdak mencengkram hebat.

Aku mulaï menggoyang pantatku maju mundur. Pantatku yang mengulek-ulek saja, aku tïdak membantu dengan gerakan pïnggul sehïngga hujaman kontolku tïdak begïtu jauh dï dalam anus ïbu, melaïnkan gerakan masuk keluarnya hanya sekïtar dua sentï saja. Aku ïngïn agar ïbu terbïasa dulu, barulah nantï akan kuewe sekuat mungkïn ketïka ïbu sudah beradaptasï dengan kontolku dï lubang pantatnya.

ïbu mulaï mengusap-usap kelentïtnya sendïrï lagï. ïbu kïnï mendengus-dengus, bukan mendesah. Tampaknya antara sakït dan nïkmat membuat ïbu mengeluarkan suara sepertï ïtu. Kontolku kïnï mulaï menyangkulï anus ïbu dengan cepat dan keras. Aku sudah memakaï pïnggul, sehïngga gerakan maju mundurku semakïn jauh yang mengakïbatkan kïnï terdengar suara benturan selangkanganku dengan pantat ïbu yang bohay ïtu.

Lubang pantat ïbu begïtu sempït dan panas, sensasïnya sungguh berbeda dengan berkelamïn. Sensasï jepïtan dubur ïbu membuatku lebïh cepat mencapaï kenïkmatan ïnï. Aku semakïn kuat dan cepat mengentotï anus ïbu. Tubuh kamï berdua kïnï sudah banjïr kerïngat. Tubuh ïbu begïtu berkïlat dan terang. Aku kembalï menjïlatï dan mencupangï punggung telanjang ïbu sementara kontolku terus mengaduk-aduk lubang tahï ïbu, menumbukï lobang ïtu bagaïkan pïston bergerak dalam blok mesïn.

Tadïnya aku pïkïr aku yang akan sampaï duluan, ternyata ïbu dulu yang sampaï. Kurasakan tubuh ïbu mengejang beberapa saat sebelum dengan lemas terkulaï dï atas tempat tïdur. Tak lama, akupun mencapaï orgasme.

Ketïka kurasakan pejuku sudah sïap dïkeluarkan, aku mencabut kontolku, menaruhnya dï memek ïbu dan lalu menghujamkannnya dalam-dalam bertepatan dengan burungku yang langsung muntah dï dalam memek ïbu saat ujung kontolku menekan mulut rahïm ïbu. Pejuku langsung tercurah ke dalam peranakan ïbuku. Setelah ïtu, aku menïndïh ïbu dengan lemas.

“kok kamu ejakulasï dï memek ïbu?” tanya ïbu.

“sïapa tahu ïbu hamïl, nantï….”

“Kok kamu ejakulasï dï memek ïbu? kan ïbu udah bïlang ïbu ga pake Kontrasepsï….” tanya ïbu.

“ïya dong ma. Erï mau merasakan menjadï seorang Ayah. Erï mau menghamïlï ïbu. Dengan begïtu kejantanan erï sudah terbuktï menghasïlkan….”

“ada-ada saja….” kata ïbu. ïtulah kalïmat terkahïr darï ïbu dï malam pertama kalï kamï bersetubuh.

Sehabïs ïtu, kamï berdua selalu telanjang bulat dï rumah. Aku menyetubuhï ïbu kapanpun aku mau. Bahkan bïla ïbu haïd, aku akan mengentotï anus ïbu. Jadï bagïku, tïada harï tanpa persenggamaan. Yang aku palïng suka adalah ketïka pulang sekolah. Aku akan buru-buru buka baju dan menaruh pakaïan kotor dï tempatnya, sementara aku akan mencarï ïbu. Bïasanya jam segïtu ïbu akan sïbuk dï dapur, tetapï semenjak kamï menjadï kekasïh, maka setïap kalï aku pulang sekolah, ïbu akan menungguku dï kamar tïdurnya. Kamï akan ngentot dahulu satu kalï, kemudïan dengan bertelanjang ïbu pergï ke dapur sementara aku menunggu dï sofa. ïbu akan membawa satu pïrïng makanan, dan kamï akan makan sïang. ïbu selalu melolohïku untuk makan setelah kamï menjadï kekasïh. ïbu akan mengunyah makanan dan membagï makanan ïtu kepadaku darï mulut ke mulut.

Setelah makan sïang, maka kamï kembalï akan bersetubuh hïngga sore harï. Kamï akan mandï, dan kadang kamï melakukannya lagï. Setelah ïtu kamï akan menunggu makan malam dengan menonton tv, yang kadang dïselïngï dengan hubungan badan. Setelah ïtu aku akan buat pr. Barulah setelah ïtu aku akan mendatangï ïbu dan melakukan persenggamaan terakhïr pada harï ïtu sebelum akhïrnya kamï berdua tïdur karena kelelahan.

Ketïka Ayah pulang, aku sebal karena kupïkïr jatahku akan berkurang. Pulang sekolah aku bergegas ke kamar tïdurku, mendapatï ïbu yang sedang telanjang bulat!

“ïbu! Ayah dï bawah lagï nonton tv!”

“ïbu lupa bïlang ke kamu ya? Sebenarnya, ïnï semua ïde Ayah kamu. Ayah kamu sudah tïdak mampu lagï memuaskan ïbu. Dïa ïtu ïmpoten. ïbu sudah menawarkan ceraï, tetapï Ayah tïdak mau. Akhïrnya Ayah mengusulkan agar ïbu selïngkuh saja. Tapï, ïbu tïdak mau berhubungan badan dengan orang laïn. ïbu tïdak mau merusak keluarga ïnï. Maka Ayahmu akhïrnya menawarkan bagaïmana kalau ïbu selïngkuh dengan kamu saja?

“pada awalnya ïbu menolak. Namun akhïrnya setelah berbulan-bulan, ïbu butuh sekalï melampïaskan nafsu bïrahï ïnï. Akhïrnya ïbu setuju dengan rencana Ayahmu. Ayahmu mengusulkan agar menggunakan alasan mïnta dïpïjat saja, karena dengan menggunakan akal ïtu, maka kamu akan melïhat dan meraba-raba ïbu yang nyarïs telanjang. Setelah ïtu, maka kamu pastï ga akan kuat menahan bïrahï ïnï.”

Lalu dengan senyum manïs ïa berkata,

“sekarang ïbu ïnï sudah jadï mïlïkmu seutuhnya. Tïdak ada lelakï laïn bagï ïbu. Apalagï sekarang ïbu sudah hamïl dua mïnggu. Maka ïbu dan Ayah darï anak yang dïkandung ïbu ïnï sudah seharusnya berpesta!”

“omg….. Hello? ïbu hamïl! Yes! Aku jadï Ayah sekarang!”

ïbu melebarkan kedua pahanya dan berkata dengan suara bernada penuh kenakalan,

“ayo, Ayah….. Mulaï dong pestanya…….”

Berhubung aku anak yang taat pada orangtua, maka aku secepat kïlat membuka seluruh pakaïanku. Sungguh, ïnïkah yang namanya surga dunïa?

Pencarian Konten:

  • bagaïmana agar payu dara besar

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot © 2014 onelsf.biz