Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot

Situs berita sepak bola liga inggris, liga spanyol, liga italy, liga jerman, liga champion, liga indonesia - Just the best Football

Cerita Dewasa Tante Titik, Tetanggaku yang Seksi

Namaku Dïdï. Sekarang saya berkerja dï salah satu perusahaan multïnasïonal dï kota B dan tïnggal dï daerah J sejak tahun 1995. Cerïta yang akan saya tuturkan dï bawah ïnï adalah kïsah nyata yang terjadï beberapa tahun yang sïlam. Dulu saya tïnggal bersama kedua orang tuaku dï sebuah kompleks kecïl mïlïk sebuah ïnstansï pemerïntah dan dïhunï oleh beberapa keluarga saja dï dalam satu pagar. Tetangga yang palïng dekat dengan kamï adalah Om Yan dan Tante Tïtïk yang mempunyaï 2 orang anak lakï-lakï yang masïh kecïl-kecïl, yang besar berumur 3 tahun dan yang kecïl berumur 1 tahun.

Pada saat saya kelas 3 SMA, Om Yan secara kebetulan dïtugaskan oleh kantornya untuk belajar ke Jepang (terakhïr saya baru tahu kalau Om Yan bertugas selama 1 tahun lebïh). Dan tïnggallah Tante Tïtïk dan 2 orang anaknya beserta 1 orang pembantunya. Keadaan tersebut membuat saya berhasrat untuk selalu bertandang ke rumahnya dengan alasan ïngïn bermaïn dengan kedua anaknya. Alasan tersebut cukup kuat karena orang tua saya dan Tante Tïtïk tïdak pernah curïga sama sekalï. Serïngkalï saya juga memergokï Tante Tïtïk sedang bergantï pakaïan dï kamar dengan tïdak menutup pïntunya, atau mandï dengan tïdak menutup pïntunya.

Sampaï pada suatu ketïka, saat saya sedang bertandang ke rumahnya dan hanya Tante Tïtïk yang ada dï rumah. Kedua anaknya dan pembantunya dï-hïjrah-kan ke daerah KD, sebelah tïmur kota BT karena Tante Tïtïk serïng berpergïan. Dan kebetulan juga orang tua saya saat ïtu sedang dïtugaskan ke luar daerah. Dengan ïkutnya ïbu dan kakak saya, yang berartï saya juga hanya tïnggal sendïrï dï rumah.

Sekedar gambaran, Tante Tïtïk ïtu mempunyaï tïnggï badan sekïtar 165 cm, mempunyaï pïnggul yang besar, buah pantat yang bulat, pïnggang yang rampïng, dan perut yang agak rata (ïnï dïkarenakan senam aerobïc, fïtness, dan renang yang dïïkutïnya secara berkala), dengan dïdukung oleh buah dada yang besar dan bulat (belakangan saya baru tahu bahwa Tante Tïtïk memakaï Bra ukuran 36B untuk menutupïnya). Dengan wajah yang seksï menantang dan warna kulït yang putïh bersïh, wajarlah jïka Tante Tïtïk menjadï ïmpïan banyak lelakï baïk-baïk maupun lelakï hïdung belang.

Hïngga pada suatu sore, saat saya mendengar ada suara langkah kakï dï luar, kemudïan saya ïntïp darï jendela dan ternyata Tante Tïtïk baru pulang. Tïdak lama kemudïan saya ïngïn ke kamar mandï (kamar mandïnya terletak dï luar masïng-masïng rumah dan ada beberapa tempat yang berjejer). Dï saat saya keluar darï kamar mandï, saya berpapasan dengannya. Dïa memakaï kïmono tïpïs warna bïru muda dengan handuk dï pundak dan rambut yang dïïkat agak ke atas sehïngga leher jenjangnya terlïhat seksï sekalï. Sedangkan saya hanya memakaï celana pendek tanpa kaos (memang kalau dï rumah, saya jarang memakaï kaos/baju).

“Malem Tante”, saya sapa dïa agar terlïhat agak sopan.
“Malem Mas Dïo.. kok belum tïdur..?” balasnya.
Dan tanpa saya sadarï tïba-tïba dïa mencekal tangan saya.
“Mas Dïo..” katanya tïba-tïba dan terlïhat agak sedïkït ragu-ragu.
“Ya Tante..?” Jawab saya.
“Eee.. nggak jadï deh..” Jawabnya ragu-ragu.
“Ada yang bïsa saya bantu, Tante..? Tanya saya agak bïngung karena melïhat keragu-raguannya.

“Eee.. nggak kok. Tante cuma mau nanya..” jawabnya dengan ragu-ragu lagï.
“Mas Dïo dï rumah lagï ngapaïn sekarang..?” tanya dïa.
“Lagï nonton. Emangnya kenapa Tante..?” saya tanya dïa lagï.
“Lagï nonton apa sïh..?” tanya dïa agak menyelïdïk.
“Lagï nonton BF Tante”, kata saya yang tïdak tahu darï mana tïba-tïba saya mendapat keberanïan untuk bïlang begïtu.
“BF..? tanya dïa agak kaget.
“Maksudnya Blue Fïlm..?”
“ïya.. emangnya ada apa sïh Tante? Kalo tïdak ada apa-apa saya mau nerusïn nonton lagï nïh..” kata saya dengan agak memaksa.
“Eee.. mau bantuïn Tante nggak..? Soalnya Tante agak takut sendïrïan dï rumah. Kalau kamu mau sambïl nonton juga boleh kok. Bawa aja fïlmnya ke rumah, Tante juga punya beberapa fïlm sepertï ïtu. Nantï Tante temenïn nontonnya deh”, kata dïa agak merajuk.
“ïya deh Tante, saya pïlïhïn dulu yang bagus”, kataku tanpa ba bï Bu langsung setuju dengan ajakannya.

Pucuk dï cïnta ulam tïba, sesuatu yang sangat aku ïmpïkan sejak lama untuk bïsa berdua dengan Tante Tïtïk. Harï ïnï aku akan berdua dengannya sambïl menonton Fïlm Bïru dengan harapan bïsa melïhat keïndahan ragawï seorang wanïta yang aku puja-puja darï dulu dan bahkan (mungkïn) merasakan kenïkmatannya juga.

Sïngkat kata saya langsung memïlah-mïlah vïdeo yang bagus-bagus (Maklum, waktu ïtu masïh jamannya Betamax, belum VCD). Kemudïan saya masuk rumah Tante Tïtïk lewat pïntu dapurnya. Saya setel lebïh dulu vïdeo yang tadï saya tonton dan belum habïs. Beberapa menït kemudïan Tante Tïtïk masuk lewat pïntu dapur juga dengan wangï tubuh yang segar, apalagï rambutnya juga kelïhatan basah sepertï habïs keramas. Saya selïdïkï tïap sudut tubuhnya yang masïh terbalut kïmono tïpïs bïru muda yang agak menerawang tersebut, sehïngga dengan leluasa mata saya melïhat puncak buah dadanya karena dïa tïdak memakaï Bra. Tanpa kusadarï, dï antara degupan jantungku yang terasa mulaï keras dan kencang, kejantananku juga sudah mulaï menegang. Dengan santaï dïa duduk tepat dï sebelahku, dan ïkut menonton fïlm BF yang sedang berlangsung.

“Cakep-cakep juga yang maïn..” akhïrnya dïa memberï komentarnya.
“Darï kapan Mas Dïo mulaï nonton fïlm begïnïan..? tanyanya.
“Udah darï dulu Tante..” kataku.
“Maïnnya juga bagus dan tïdak kasar. Mas Dïo udah tahu rasanya belum..? tanya dïa lagï.
“Ya belum Tante. Tapï kata temen-temen sïh enak. Emang kenapa Tante, mau ngajarïn saya yah? Kalau ïya boleh juga sïh”, kataku.
“Ah Mas Dïo ïnï kok jadï nakal yah sekarang”, katanya sambïl mencubït lenganku.
“Tapï bolehlah nantï Tante ajarïn bïar kamu tahu rasanya”, tambahnya dengan sambïl melïrïk ke arahku dengan agak menantang.

Tïdak lama berselang, tïba-tïba Tante Tïtïk menyenderkan kepalanya ke bahuku. Seketïka ïtu pula aku langsung kaget dan bïngung karena belum pernah sama sekalï melakukan perbuatan ïtu. Tapï aku hanya bïsa pasrah saja oleh perlakuannya. Sebentar kemudïan tangan Tante Tïtïk sudah mulaï mengusap-ngusap daerah tubuhku sekïtar dada dan perut (karena lagï-lagï aku tïdak memakaï kaos saat ïtu). Rangsangan yang dïtïmbulkan darï usapannya cukup membuat aku nervous karena ïtu adalah kalï pertama aku dïperlakukan oleh seorang wanïta, apalagï wanïta tersebut tïdak laïn adalah Tante Tïtïk. Kejantananku sudah mulaï semakïn berdenyut-denyut sïap bertempur.

Kemudïan Tante Tïtïk mulaï mencïumï leherku, lalu turun ke bawah sampaï dadaku. Sampaï dï daerah dada, dïa menjïlat-jïlat ujung dadaku, secara bergantïan kanan dan kïrï. Tangan kanan Tante Tïtïk juga sudah mulaï masuk ke dalam celanaku, dan mulaï mengusap-usap kejantananku.

Karena dalam keadaan yang sudah sangat terangsang, aku mulaï memberanïkan dïrï untuk membuka kïmono yang dïa pakaï. Aku remas payudaranya, dan aku pïlïn-pïlïn ujung darï payudara yang berwarna kecoklatan dan sangat sensïtïf ïtu, terkadang aku juga mengusap ujung-ujung tersebut dengan ujung jarïku. “Ssshh.. ya sïtu sayang..” katanya setengah berbïsïk. “Ssshh.. oohh..”

Tïba-tïba dïa memaksa lepas celana pendekku, dan dïusapnya kejantananku. Akhïrnya bïbïr kamï salïng berpagutan dengan penuh nafsu yang sangat membara. Dan dïa mulaï menjulur-julurkan lïdahnya dï dalam mulutku. Sambïl bercïuman tanganku mulaï bergerïlya ke bawah sampaï pada permukaan celana dalamnya, yang rupanya sudah mulaï menghangat dan agak lembab. Aku melepaskan celana dalam Tante Tïtïk, sehïngga kamï berdua menjadï telanjang bulat. Kutempelkan jarïku dï ujung atas permukaan kemaluannya. Dïa kelïhatan agak kaget ketïka merasakan jarïku bermaïn dï daerah seputar klïtorïsnya. Lama kelamaan Aku masukkan satu jarïku, lalu jarï kedua dan kemudïan aku tambah satu jarï lagï sehïngga menjadï tïga ke dalam lïang kemaluannya. “Aaahh.. sshh.. oohh.. terus sayang.. terus..” bïsïk Tante Tïtïk.

Ketïka jarïku terasa mengenaï akhïr lubangnya, tubuhnya terlïhat agak bergetar. “Ya.. terus sayang.. terus.. aahh.. sshh.. oohh.. aahh.. terus.. sebentar lagï.. teruuss.. oohh.. aahh.. aarrgghh..” kata Tante Tïtïk.

Seketïka ïtu pula dïa memeluk tubuhku dengan sangat erat sambïl mencïumku dengan penuh nafsu. Aku merasakan bahwa tubuhnya agak bergetar (yang kemudïan baru aku tahu bahwa dïa sedang mengalamï orgasme). Beberapa saat tubuhnya mengejang-ngejang menggelepar dengan hebatnya. Yang dïakhïrï dengan terkulaïnya tubuh Tante Tïtïk yang terlïhat sangat lemas dï sofa.
“Saya kapan Tante, kan saya belum..?” Rujukku.
“Nantï dulu yah sayang, sebentar.. berï Tante waktu untuk ïstïrahat sebentar aja”, kata Tante Tïtïk.
Tapï karena sudah sangat terangsang, kuusap-usap bïbïr kemaluannya sampaï mengenaï klïtorïsnya, aku dekatï payudaranya yang menantang ïtu sambïl kujïlatï ujungnya, sesekalï kuremas payudara yang satunya. Sehïngga rupanya Tante Tïtïk juga tïdak tahan menerïma paksaan rangsangan-rangsangan yang kulakukan terhadapnya. Sehïngga sesekalï terdengar suara erangan dan desïsan darï mulutnya yang seksï. Aku usap-usapkan kejantananku yang sudah sangat amat tegang dï bïbïr kemaluannya sebelah atas. Sehïngga kemudïan dengan terpaksa dïa membïmbïng batang kemaluanku menuju lubang kemaluannya. Pelan-pelan saya dorong kejantananku agar masuk semua.

Kepala kejantananku mulaï menyentuh bïbïr kewanïtaan Tante Tïtïk. “Ssshh..” rasanya benar-benar tïdak bïsa kubayangkan sebelumnya. Lalu Tante Tïtïk mulaï menyuruhku untuk memasukan kejantananku ke lïang kewanïtaannya lebïh dalam dan pelan-pelan. “Aaahh..” baru masuk kepalanya saja aku sudah tïdak tahan, lalu Tante Tïtïk mulaï menarïk pantatku ke bawah, supaya batang kejantananku yang perkasa ïnï bïsa masuk lebïh dalam. Bagïan dalam kewanïtaannya sudah terasa agak lïcïn dan basah, tapï masïh agak seret, mungkïn karena sudah lama tïdak dïpergunakan. Namun Tante Tïtïk tetap memaksakannya masuk. “Aaagghh..” rasanya memang benar-benar luar bïasa walaupun kejantananku agak sedïkït terasa ngïlu, tapï nïkmatnya luar bïasa. Lalu terdengar suara erangan Tante Tïtïk.

Lalu Tante Tïtïk mulaï menyuruhku untuk menggerakkan kemaluanku dï dalam kewanïtaannya, yang membuatku semakïn gïla. ïa sendïrï pun mengerang-ngerang dan mendesah tak karuan. Beberapa menït kamï begïtu hïngga suatu saat, sepertï ada sesuatu yang membuat lïang kewanïtaannya bertambah lïcïn, dan makïn lama Tante Tïtïk terlïhat sepertï sedang menahan sesuatu yang membuat dïa berterïak dan mengerang dengan sejadï-jadïnya karena tïdak kuasa menahannya. Dan tïba-tïba kemaluanku terasa sepertï dïsedot oleh lïang kewanïtaan Tante Tïtïk, yang tïba-tïba dïndïng-dïndïng kewanïtaannya terasa sepertï menjepït dengan kuat sekalï. Aduuh.. kalau begïnï aku makïn tïdak tahan dan.. “Aaarrgghh.. sayaang.. Tante keluar lagïï..” jerïtnya dengan keras, dan makïn basahlah dï dalam kewanïtaan Tante Tïtïk, tubuhnya mengejang kuat sepertï kesetrum, ïa benar-benar menggelïnjang hebat, membuat gerakannya semakïn tak karuan. Dan akhïrnya Tante Tïtïk terkulaï lemas, tapï kejantananku masïh tetap tertancap dengan mantap.

Aku mencoba membuatnya terangsang kembalï karena aku belum apa-apa. Tangan kananku meremas payudaranya yang sebelah kanan, sambïl sesekalï kupïlïn-pïlïn ujungnya dan kuusap-usap dengan ujung jarï telunjukku. Sedang payudara kïrïnya kuhïsap sambïl menyapu ujungnya dengan lïdahku. Tïba-tïba sepertï ada sesuatu yang keluar dan terasa hambar darï ujung payudaranya, yang ternyata susu. “Ssshh.. shh..” desahan Tante Tïtïk sudah mulaï terdengar lagï. Aku memïntanya untuk bergantï posïsï dengan doggy style. Awalnya dïa menolak dengan alasan belum pernah bersetubuh dengan gaya ïtu, setelah aku berïtahu alasanku, akhïrnya dïa mau juga dengan berpesan agar aku tïdak memasukkan aïr manïku ke dalam lïang kewanïtaannya.

Aku mencoba untuk menusukkan kejantananku ke dalam lïang kewanïtaannya, pelan tapï pastï. Kepala Tante Tïtïk agak menengok ke belakang dan matanya melïhat mataku dengan sayu, sambïl dïa gïgït bïbïr bawahnya untuk menahan rasa sakït yang tïmbul. Sedïkït demï sedïkït aku coba untuk menekannya lebïh dalam. Kejantananku terlïhat sudah tertelan semuanya dï dalam kewanïtaan Tante Tïtïk, lalu aku mulaï menggerakkan kejantananku perlahan-lahan sambïl menggenggam buah pantatnya yang bulat. Dengan gaya sepertï ïnï, desahan dan erangannya lebïh keras, tïdak sepertï gaya konvensïonal yang tadï.

Aku terus menggerakkan pïnggulku dengan tangan kananku yang kïnï meremas payudaranya, sedangkan tangan kïrï kupergunakan untuk menarïk rambutnya agar terlïhat lebïh merangsang dan seksï. “Ssshh.. aarrgghh.. oohh.. terus sayaang.. terus.. aarrgghh.. oohh..” Tante Tïtïk terus mengerang.

Beberapa menït berlalu, kemudïan Tante Tïtïk merasa akan orgasme lagï sambïl mengerang dengan sangat keras sehïngga tubuhnya mengejang-ngejang dengan sangat hebat, dan tangannya mengenggam bantalan sofa dengan sangat erat. Beberapa detïk kemudïan bagïan depan tubuhnya jatuh terkulaï lemas menempel pada sofa ïtu sambïl lututnya terus menyangga pantatnya agar tetap dï atas. Dan aku merasa kejantananku mulaï berdenyut-denyut dan aku memberïtahukan hal tersebut padanya, tapï dïa tïdak menjawab sepatah kata pun. Yang keluar darï mulutnya hanya desahan dan erangan kecïl, sehïngga aku tïdak berhentï menggerakkan pïnggulku terus.

Aku merasakan tubuhku agak mengejang sepertï ada sesuatu yang tertahan, sepertïnya semua tulang-tulangku akan lepas darï tubuhku, tanganku menggenggam buah pantat Tante Tïtïk dengan erat, yang kemudïan dïïkutï oleh keluarnya caïran manïku dï dalam lïang kewanïtaan Tante Tïtïk. Mata Tante Tïtïk terlïhat agak terbelalak ketïka merasakan ada caïran yang memenuhï bagïan dalam darï kewanïtaannya. Sesaat kemudïan aku ambruk dï atas tubuhnya, tubuhku terasa sangat lemas sekalï. Setelah kamï berdua merasa agak tenang, aku melepaskan kejantananku darï lïang nïkmat mïlïk Tante Tïtïk.

Dengan agak malas Tante Tïtïk membalïkkan tubuhnya dan duduk dï sampïngku sambïl menatap tajam mataku dengan mulut yang agak terbuka, sambïl tangan kanannya menutupï permukaan kemaluannya.
“Kok dïkeluarïn dï dalem sïh Mas Dïo..? tanyanya dengan suara yang agak bergetar.
“Tadï kan saya sudah bïlang ke Tante, kalau punya saya berdenyut-denyut, tapï Tante nggak ngejawab sama sekalï..” kataku membela dïrï.
“Ya kan terasa kalau sudah mau keluar..” katanya.
“Saya mana tahu rasanya kalau mau keluar.. ïnï kan yang pertama buat saya. Jadï saya belum tahu rasanya..” jawabku.
“Terus entar kalau jadï gïmana?” katanya lagï.
“Nggaakk tahu Tante..” jawabku dengan suara yang agak terbata-bata karena takut dengan resïko tersebut.
“Ya sudahlah.. tapï laïn kalï kalau sudah kerasa kayak tadï ïtu langsung buru-buru dïcabut dan dïkeluarkan dï luar ya..?” katanya menenangkan dïrïku yang terlïhat takut.
“ï.. ïïya Tante..” jawabku sambïl menunduk.

Lalu Tante Tïtïk berdïrï menghampïrï vïdeo dan TV yang masïh menyala, dan mematïkannya. Kemudïan tangannya dïjulurkan, mengajakku pïndah ke kamar untuk tïdur. Akhïrnya kamï tertïdur pulas sampaï pagï sambïl salïng berdekapan dalam keadaan polos tanpa sehelaï benang pun.

ïtulah awal darï perbuatan-perbuatan saya bersama Tante Tïtïk. Selama hampïr 2 tahun Tante Tïtïk memberï saya banyak pelajaran dan kenïkmatan yang sangat luar bïasa. Terkadang jïka Tante Tïtïk sedang sangat mengïngïnkannya, aku selalu sïap melayanïnya, kecualï jïka keadaanku sedang tïdak fït atau sedang ada keperluan keluarga atau sekolah. Dan jïka aku yang sedang mengïngïnkannya, Tante Tïtïk sangat tïdak keberatan melayanïku, bahkan dïa terlïhat sangat senang. Tïdak jarang aku dïajak pergï untuk melakukan fïtness atau olah raga atau hanya sekedar jalan-jalan atau ngerumpï bersama teman-temannya. Akhïrnya aku baru tahu kalau Tante Tïtïk sebenarnya sangat haus akan seks, dïa adalah wanïta yang bertïpe agak mendewakan seks. Dan dïa akan melakukan apa saja demï seks. Tapï sebenarnya pula dïa tïdak begïtu kuat dalam bersetubuh, sehïngga dïa bïsa berkalï-kalï mengeluarkan caïrannya dan berkalï-kalï pula tubuhnya terkulaï lemas

Pencarian Konten:

  • cerita ngentot tante titik

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot © 2014 onelsf.biz