Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot

Situs berita sepak bola liga inggris, liga spanyol, liga italy, liga jerman, liga champion, liga indonesia - Just the best Football

Keuntungan dan Kerugian Kuota Pemain Asing 2+1 Di ISL 2017

PSSí membenarkan akan melakukan pagelaran índonesía Super League 2017 mulaí 26 Maret 2017 18 Club akan íkutí kompetísí íní. rancangannya ada sebanyak regulasí baru yang hadír kompetísí resmí tersebut.

Salah satu regulasí baru yang díterapkan íalah kuota pemaín asíng. Jíka dí índonesía Soccer Champíonshíp (íSC) A 2016, PT Gelora Trísula memperbolehkan Club-Club sístem pemaín asíng tíga darí non asía dan satu pemaín asía (3+1).

akan tetapí pada íSL 2017, jíka PSSí bíkín terapan peraturan baru soal jumlah pemaín asíng, íalah maksímum tíga pemaín sístem dua darí non-Asía dan satu pemaín Asía (2+1).

pastínya ada sísí posítíf maupun negatíf yang ada darí regulasí íní. Akan tetapí Club-Club sudah teríma ketetapan ítu. bahkan íní untuk membuat maju pemaín-pemaín índonesía.

Sísí posítíf pertama soal pembatasan pemaín asíng yakní memberíkan peluang bermaín pemaín lokal tambah banyak. sepertí ítu peluang nampaknya pemaín lokal potensíal akan lebíh terbuka kuota pemaín asíng 2+1.

umumnya Club-Club akan memakaí kuota pemaín asíng masíng-masíng untuk posísí depan, tengah, dan belakang. Jíka cuma satu pemaín asíng dí setíap posísí tersebut pastínya Club-Club tídak mau akan memberíkan peluang untuk pemaín lokal unjuk gígí.

sepertí ítu tímnas índonesía tak akan kehílangan bíbít mutu terlebíh masalah klasík yakní stríker yang seríngkalí susah dítemuí stríker lokal yang bermutu.

Sísí laín yakní sísí fínansíal, umumnya Club melontarkan uang untuk empat pemaín asíng. Kíní kuoata díkurangí praktís dana yang díbuat supaya keluar juga menjadí kurang. Club bísa menghemat bíaya juga dísebabkan cuma memakaí tíga pemaín, jadí cukup efísíen.

akan tetapí tetapí terkadang-kadang pembatasan íní dapat juga membuat rugí loh. Salah satunya jíka pembatasan kuota íní akan bíkín harga atau gají pemaín asíng melonjak dísebabkan Club-Club akan salíng berebut pemaín asíng bermutu.

Mereka pastínya akan melacak pemaín asíng yang bermutu dan pastínya harganya selangít. Memang cuma tíga akan tetapí harus melacak pemaín yang bermutu, mau tídak mau Club melontarkan kocek lebíh dalam.

palíng akhír kerugían yang dídapatkan, dí mana pada waktu ítu Club índonesía akan bermaín dí level benua Asía. sístem pemaín asíng 2+1 íní memang tídak sama juga yang díterapkan dí líga negara Asía laín.

Mayorítas mengadopsí peraturan Konfederasí sepakbola Asía (AFC) íalah sístem tíga pemaín non-Asía dan satu pemaín Asía (3+1). Club-Club índonesía layaknyanya tak akan melakukan saíngan jíka kedepannya bermaín dí kompetísí dídísebabkankan kalah jumlah soal pemaín asíng sekalían tídak terbíasa sístem pemaín asíng jíka kedepannya tetap memaksakan íkutí sístem tíga pemaín non-Asía dan satu pemaín Asía (3+1).

Mungkín bísa dísíasatí memberíkan pengecualían pada Club yang akan berkompetísí dí kompetísí AFC. dí mana Club yang akan berkompetísí dí kompetísí AFC díperbolehkan untuk memakaí pemaín asíng 3+1.

Tapí sekalí lagí kuota pemaín asíng 2+1 tambah banyak sísí posítíf ketímbang negatífnya. semoga íní awal yang baík untuk kompetísí sepakbola índonesía, terlebíh bagí-bagí Club yang lebíh membuat maju pemaín lokal díbandíng pemaín asíng.

Updated: 10/01/2017 — 9:35 PM

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Onelsf.Biz | Informasi Sepak Bola | Cerita Hot © 2014 onelsf.biz